Ledakan Sempat Terdengar Saat Letupan Hantam Tebing Kawah Ijen

Ardian Fanani - detikNews
Kamis, 22 Mar 2018 17:15 WIB
PVMBG Gunung Ijen/Foto: Ardian Fanani
Banyuwangi - Letupan air kawah Gunung Ijen membawa materi gas beracun. Gas hasil dari letupan itu muncul selama 938 detik atau sekitar 15 menit pada Rabu (21/3/2018) pukul 19.13 WIB. Sempat terjadi ledakan lantaran letupan itu menghantam tebing pinggiran kawah. Suaranya pun cukup keras.

"Suara tersebut didengar oleh para penambang yang saat itu ada di sekitar kawah. Kemudian mereka langsung melaporkan kepada kami," jelas Kepala Pos Pengamatan Gunung Api (PPGA) Ijen Bambang Heri Purwanto kepada detikcom, di Pos Pantau Gunung Ijen, Kamis (22/3/2018).

Saat ini suhu permukaan kawah Gunung Ijen 20 derajat sedangkan normalnya antara 30 hingga 40 derajat. "Jika di bawah 30 bahaya di atas 40 juga bahaya normalnya antara itu," jelas Heri.

[Gambas:Video 20detik]


Pantauan petugas saat naik ke Gunung Ijen sekitar jam 05.00 wib, sisa bualan masih terlihat. Normalnya, bualan muncul di kedalaman 160 meter. Sementara kawah Ijen memiliki kedalaman hingga 180 meter.

Ia menjelaskan selama dua hari terakhir jumlah gempa vulkanik dangkal meningkat antara 11-22 kali. Bahkan sejak Kamis 22 Maret 2018 tengah malam hingga 22 Maret 2018 pukul 08.00 wib, gempa vulkanik dangkal sebanyak 12 kali padahal jika normal hanya 2-4 kali.

"Saat bualan muncul, terlihat gempa ukuran simpangan nya hingga 40 Mili. Tapi ini bukan letusan. Beda. Untuk karakter Gunung Ijen memang unik yang berbahaya itu gas beracunnya," jelasnya. (fat/fat)