DetikNews
Kamis 15 Februari 2018, 09:13 WIB

Penangkaran Burung Merak

Sedih! Kandang Tak Layak, Bulu-bulu Merak milik Surat Rusak

Sugeng Harianto - detikNews
Sedih! Kandang Tak Layak, Bulu-bulu Merak milik Surat Rusak Merak milik Surat Wiyoto ditempatkan di kandang-kandang sempit seperti ini. (Foto: Sugeng Harianto)
Madiun - Siapa sangka di pekarangan rumah sederhana milik Surat Wiyoto terdapat penangkaran burung-burung merak nan eksotis. Namun kandang-kandang merak milik Surat dirasa masih belum layak.

Hal ini dikeluhkan pria yang tinggal di Dusun Suko, Desa Tawangrejo, Kecamatan Gemarang, Kabupaten Madiun tersebut saat dikunjungi detikcom, Rabu (14/2/2018).

Surat menggambarkan ada 9 pasang merak dewasa yang ia buatkan kandang terpisah. Akan tetapi kandang itu hanya terbuat dari pagar bambu berlantaikan tanah berukuran sekitar 3 x 6 meter dan terkesan kotor.
Sedih! Kandang Tak Layak, Bulu-bulu Merak milik Surat RusakFoto: Sugeng Harianto

Sedangkan 13 ekor merak yang masih berusia 4 bulan diletakkan dalam sebuah kandang kecil berukuran sekitar 50 cm x 1 meter. Menurut Surat, kandang-kandang ini terlalu sempit untuk merak-meraknya.

Akibatnya, pertumbuhan merak menjadi tidak optimal. Bahkan bulu merak yang seharusnya mekar dengan indah menjadi rusak sebagian karena ditempatkan di kandang yang sempit.

"Kondisi kandang seadanya, sempit, jadi sebagian bulu rusak ini. Gimana lagi, adanya cuma seperti ini yang bisa saya buat," katanya.

Padahal penangkaran miliknya juga terbuka untuk umum. Dari pengunjung yang datang, Surat mendapat banyak masukan tentang kondisi penangkarannya.

"Animo masyarakat sebenarnya besar, namun gimana lagi kondisi kandang kurang memadai mungkin mereka enggan balik. Cuma berharap kepedulian pemerintah agar bisa layak kandang merak saya," ucap Surat dengan penuh harap.

Surat memang berharap penangkarannya dijadikan sebagai obyek wisata baru. Namun pertama-tama, ia ingin dibantu kandang merak yang layak huni untuk satwa-satwanya yang dilindungi tersebut.

Selain itu, akses jalan menuju kediamannya juga masih didominasi oleh bebatuan sepanjang 4 km.

"Sebenarnya penangkaran merak saya ini sangat berpotensi jadi tempat wisata kalau ada yang peduli. Ada paduan alam karena di belakang rumah saya sudah hutan jati, jadi bisa dipadu wisata alam," pungkasnya.
Sedih! Kandang Tak Layak, Bulu-bulu Merak milik Surat RusakFoto: Sugeng Harianto

(lll/iwd)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed