DetikNews
Selasa 17 Oktober 2017, 08:49 WIB

Begini Kondisi 'Kampung Poligami' di Sidoarjo Saat Ini

Suparno - detikNews
Begini Kondisi Kampung Poligami di Sidoarjo Saat Ini Jalan Wayo di Sidoarjo/Foto: Suparno
Sidoarjo - Tak berlebihan jika Desa Kedung Banteng, Tanggulangin, Sidoarjo, disebut sebagai kampung poligami. Di desa ini terdapat puluhan pria mempunyai istri lebih dari satu (Poligami).

Kepala Urusuan Kesejahteraan Rakyat Desa Kedung Banteng, Sukatib mengatakan, tahun 1990-an silam, tercatat 20 orang pria di Jalan Wayo yang melakukan poligami.

Baca Juga: Cerita di Balik Populernya 'Kampung Poligami' di Sidoarjo

"Tidak ada yang sampai melakukan perceraian, kehidupan mereka tetap rukun. Namun, saat ini sudah tidak ada karena banyak yang sudah meninggal," kata Sukatib saat dihubungi detikcom, Selasa (17/10/2017).

Seiring perkembangan zaman, menurut Sukatib, sudah tidak ada lagi warga di Jalan Wayo yang melakukan poligami. "Sekarang tinggal anak-anaknya, tidak ada yang melakukan poligami," ujarnya.

Budaya poligami yang pernah subur di kampung ini, hingga diabadikan menjadi nama jalan, yakni Jalan Wayo. Nama itu diambil dari kata Wayuh yang dalam bahasa Jawa berarti mempunyai istri lebih dari satu.

Jalan Wayo di Sidoarjo/Jalan Wayo di Sidoarjo/ Foto: Suparno


Tokoh masyarakat Desa Kedung Banteng Ipni Hidayat (50) menjelaskan, Jalan Wayo ini ada sejak puluhan tahun silam. Menurut dia, pemberian nama jalan ini dilakukan secara spontan oleh para pemuda desa kala itu.

"Memang ada beberapa warga yang menikah lagi, tapi secara diam-diam, istilah Jawanya Wayuh," ungkapnya.

Nama jalan ini, tambah Ipni, memang sempat menimbulkan pro dan kontra di kalangan warga setempat. Dengan alasan sudah berlangsung lama dan terlanjur terkenal, sebagian besar warga memilih untuk mempertahankan nama tersebut.

Jika berkunjung ke kampung ini, akan mudah untuk menemukan Jalan Wayo. Papan nama jalan sepanjang sekitar 300 meter itu masih terpasang hingga saat ini. Meski kondisinya sudah tidak terawat.

"Akhirnya dipertahankan untuk memudahkan warga turun dari angkutan desa," tandasnya.
(fat/fat)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed