DetikNews
Minggu 06 Agustus 2017, 16:03 WIB

Masuk Banyuwangi, Bupati Anas Ajak Go-Jek Gerakkan Roda Ekonomi

Ardian Fanani - detikNews
Masuk Banyuwangi, Bupati Anas Ajak Go-Jek Gerakkan Roda Ekonomi Saat Bupati Anas bertemu pihak go-jek (Foto: Ardian Fanani)
Banyuwangi - Adanya transportasi online yang berkembang dan masuk, dimanfaatkan oleh Pemkab Banyuwangi. Banyuwangi mengajak perusahaan transportasi online membantu peningkatan pelayanan publik.

Salah satunya adalah Go-Jek. Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas telah rapat dengan manajemen Go-Jek. Anas mengatakan, ada dua skema yang didorong kerja samanya. Yakni, soal peningkatan pelayanan publik, dan kontribusi Go-Jek untuk ikut menggerakkan ekonomi warga Banyuwangi, terutama pelaku usaha kecil dan menengah.

"Kami ingin transportasi online membantu kami. Soal pelayanan publik, kami cari formula bagaimana kolaborasinya. Tujuannya biar warga dimudahkan. Kami bahas beberapa opsi, seperti layanan antar dokumen kependudukan, memudahkan penanganan medis, dan sebagainya. Nanti ditajamkan tim teknis," ujar Anas kepada sejumlah wartawan, Minggu (6/8/2017).

Menurut Anas, kolaborasi ini akan memudahkan warga mengakses pelayanan publik. Beberapa hal bisa dilayani tanpa merepotkan warga. Model kerja sama yang kedua adalah mengoptimalkan kehadiran Go-Jek di Banyuwangi untuk menggerakkan ekonomi warga. Saat ini Go-Jek sudah beroperasi di Banyuwangi.

"Layanan berbasis online saat ini tidak bisa dihindari. Tinggal bagaimana peran pemerintah dengan hadirnya industri online ini. Saya minta beberapa hal khusus dari Go-Jek agar ekonomi warga dapat dampak positif," kata Anas.

Anas menyebut sejumlah fitur yang bisa dikolaborasikan untuk menggerakkan ekonomi lokal, seperti antar makanan yang berguna bagi warung kuliner khas Banyuwangi.

"Wisatawan yang mungkin lelah seharian berwisata, cukup pesan dari hotel atau homestay ke warung-warung milik warga yang jual sego tempong, rujak soto, pecel rawon, dan sebagainya," ujarnya.

Selain itu, Go-Jek bisa menyediakan jasa transportasi ke Gunung Ijen. Tentu spesifikasi kendaraan harus sesuai rute tanjakan. "Misalnya ada jasa ojek untuk naik Ijen, tapi motornya harus motor trail. Itu kan lebih seru bagi wisatawan. Saya minta semua mitra pengemudinya adalah warga Banyuwangi," kata Anas.

Senior Advisor Public Affairs Go-Jek Aziz Hasibuan menyambut baik ajakan Bupati Anas. Apa yang ditawarkan Anas sesuai visi Go-Jek.

"Salah satu visi kami adalah visi sosial, mengangkat ekonomi masyarakat dengan memanfaatkan kemajuan teknologi," ujarnya.

Aziz menambahkan, manajemen Go-Jek segera membahas detil model kolaborasi untuk meningkatkan kualitas pelayanan publik di Banyuwangi.

"Teknologi memudahkan kami melakukan inovasi. Kami segera bahas ini di tim Go-Jek dan dinas terkait," ujarnya.

Go-Jek sengaja masuk ke Banyuwangi karena dinilai memiliki potensi pasar yang besar. "Sebelum datang, kami melakukan riset pasar, baik langsung ke masyarakat maupun melalui analisis di media sosial. Banyuwangi punya potensi besar, dan Go-Jek ingin ikut membantu pengembangan ekonomi daerah ini, terutama untuk pelaku UKM," terang Aziz.
(iwd/iwd)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed