DetikNews
Sabtu 25 Februari 2017, 12:47 WIB

Ini Kronologi Pelemparan Bondet yang Menimpa Polisi Mojokerto

Enggran Eko Budianto - detikNews
Ini Kronologi Pelemparan Bondet yang Menimpa Polisi Mojokerto Foto: Istimewa
Mojokerto - Aipda Mukiyi dilempar bondet (bom ikan) sebanyak 5 kali oleh tiga orang terduga pelaku curat. Dalam kondisi terluka, anggota Resmob Sat Reskrim Polres Mojokerto itu berhasil melumpuhkan salah seorang pelaku.

Kasubbag Humas Polres Mojokerto, AKP Sutarto mengatakan, Aipda Mukiyi membuntuti 3 pelaku yang mengendarai motor Scoopy nopol W 3123 ET sejak di wilayah Kecamatan Ngoro menuju ke wilayah Kecamatan Pungging, Sabtu (25/2/2017) dini hari. Merasa curiga, para pelaku berbalik menyerang korban dengan bondet sebanyak lima kali.

"Pertama pelaku melempar bondet di TKP Dusun/Desa Lolawang, Kecamatan Ngoro. Namun, oleh korban bisa dihindari," kata Sutarto kepada wartawan.

Tak patah arang, Aipda Mukiyi terus mengejar pelaku. Lagi-lagi pelaku melempari korban dengan bondet, yakni satu kali di Jalan Dusun Sumberbendo-Desa Lolawang, dan tiga kali di Jalan Dusun Wonokerto-Desa Sekargadung- Kecamatan Pungging atau tepatnya di depan SMPN Pungging.

"Lemparan bondet yang ke lima tepat mengenai paha kiri korban yang mengakibatkan korban mengalami luka di paha sebelah kiri, karena mengalami luka akhirnya korban melakukan penembakan," terang Sutarto.

Meski dalam kondisi terluka, tembakan yang diletuskan Aipda Mukiyi berhasil mengenai betis kiri salah seorang pelaku. Timah panas senjata Aipda Mukiyi bersarang di betis Sohib (35), warga Dusun Sapulante, Desa Pasrepan, Kecamatan/Kabupaten Pasuruan.

Setelah dirawat di RSUD Dr Soekandar Mojosari, pelaku saat ini menjalani pemeriksaan di Sat Reskrim Polres Mojokerto. Sementara dua pelaku lainnya berhasil melarikan diri.

"Ketiga pelaku diduga kelompok curanmor yang sudah menjadi incaran tim Resmob. Dari pelaku kami sita barang bukti sebilah parang, sebuah jimat, motor Honda Scoopy dan 5 set kunci T," ungkapnya.

Sutarto menambahkan, diduga motor yang dipakai pelaku merupakan hasil kejahatan. Pasalnya, pelat nomor Honda Scoopy itu palsu. Sementara Aipda Mukiyi telah dirujuk ke RS Pusdik Brimob Watukosek, Pasuruan dari RSUD Dr Soekandar untuk menjalani perawatan.
(bdh/bdh)
Komentar ...
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed