Tak Ada Biaya, Finza Pengidap Talasemia Pilih Berobat ke Paranormal

Tak Ada Biaya, Finza Pengidap Talasemia Pilih Berobat ke Paranormal

Putri Akmal - detikNews
Kamis, 25 Agu 2016 12:27 WIB
Finza, pengidap talasemia/Foto: Putri Akmal
Banyuwangi - Finza Eka Laura (9), warga Dusun Pondokasem Desa Kedungasri Kecamatan Tegaldlimo kini hanya bisa terbujur di tempat tidurnya. Bocah perempuan ini sudah 6 tahun divonis thalasemia. Talasemia kelainan darah yang ditandai dengan kondisi sel darah merah yang mudah rusak. Perut anak pasangan Eko Cahyono (34) dan Sri Utami (26) terlihat semakin membesar.

Sri Utami mengatakan, perubahan ukuran perut anak perempuannya terlihat sejak usia tiga tahun. Padahal saat usia kehamilan, ia rajin memeriksakan kandungannya ke bidan dan posyandu.

Berbeda dengan Finza, anak kedua Sri dan Eko yang berusia 20 bulan terlihat normal dan tidak ada keluhan yang sama seperti kakaknya. Sementara Finza, sejak setahun terakhir nafsu makannya menurun drastis dan mengakibatkan badannya semakin kurus.

Bagian tangan dan kaki terlihat mengecil tetapi perutnya semakin membesar. Ketika 2011 lalu berat tubuh Finza seberat 9,2 kilogram dan sekarang hanya 14 kilogram.

"Nggak bisa main sama teman temannya, cuma dikasur aja. Buat jalan saja susah, jadi ya saya gendong. Kasian," jelasnya.

Ia dan suaminya juga pernah memeriksakan putri sulungnya tersebut ke dokter. Namun saat itu dokter menyarankan untuk pengobatan lebih intensif dan supaya Finza dirujuk ke Surabaya. Namun dengan mata pencaharian yang serabutan membuat mereka mengalami keterbatasan ekonomi. Akhirnya mereka memilih pengobatan tradisional dan membawa Finza berobat ke paranormal.

"Penghasilannya hanya cukup untuk biaya makan dan kebutuhan sehari hari, tidak mampu dibawa berobat ke Surabaya," kata Sri, Kamis (25/8/2016).

Meski begitu, ia tak menampik jika pihaknya sempat diberi bantuan oleh kepala desa untuk biaya membuat BPJS. Tapi kartu itu belum ia gunakan karena khawatir jika ada biaya tambahan saat memeriksakan anaknya.

"Dua tahun yang lalu dari perangkat pemerintah yang kesini tapi ya hanya sekedar disarankan tidak ada kelanjutan," jelasnya. (fat/fat)