Satu Pelajar SMA di Situbondo Ditetapkan Jadi Tersangka Penusukan

- detikNews
Senin, 08 Sep 2014 15:32 WIB
Korban penusukan/Ghazali Dasuqi
Situbondo -

Satu dari tiga pelajar SMA di Situbondo yang diamankan polisi, akhirnya ditetapkan tersangka. Pelajar berusia 17 tahun itu terindikasi kuat sebagai pelaku penusukan Syaiful Bahri (18), warga Desa Ketowan Kecamatan Arjasa, hingga ususnya terburai.

Polisi mengamankan sebilah pisau milik pelajar tersebut yang diduga digunakan menusuk korban.

"Satu remaja sudah ditetapkan tersangka. Sementara yang tiga hanya dimintai keterangan sebagai saksi," kata Kasubbag Humas Polres Situbondo, AKP Wahyudi kepada detikcom, Senin (8/9/2014).

Pelaku penusukan mengarah kepada pelajar tersebut berdasarkan keterangan ketiga rekannya. Pelaku akhirnya tidak bisa mengelak telah menusuk perut Syaiful Bahri, di tepi jalan raya pantura Desa Lamongan Kecamatan Arjasa. Aksi main tusuk dilakukan pelaku, konon setelah dicegat Syaiful Bahri dan sejumlah rekannya di tepi jalan setempat.

Sebelumnya, pelaku dan korban sempat salip-salipan di jalan raya, saat sama-sama bermaksud pulang usai menonton hiburan musik di Alun-Alun Situbondo. Meski begitu, SHT membantah jika pisau yang diamankan polisi itu yang digunakan menusuk korban. Pelaku bersikukuh, jika pisau yang digunakan menusuk sudah dibuang di tepi jalan raya Kecamatan Arjasa, pasca terjadinya penusukan.

"Saat kejadian tersangka mengaku membawa dua pisau. Katanya pisau yang digunakan menusuk itu sudah dibuang di tepi jalan Arjasa. Sekarang masih sedang dicari oleh anggota," papar AKP Wahyudi.

Sementara itu, kondisi Syaiful Bahri yang mengalami luka tusuk di bagian perut, hingga kini dikabarkan masih kritis. Korban masih dirawat di ruang Intensive Care Unit (ICU) RSU dr Soebandi Jember.

"Ini saya mau mengambil visum korban ke Jember. Sekarang korban masih dirawat di ICU," tandas Kanit Pidum Satreskrim Polres Situbondo, Iptu Sadali.

Tiga pelajar SMA di Situbondo diamankan kepolisian setempat. Mereka diduga terlibat penusukan seorang remaja bernama Syaiful Bahri, hingga ususnya terburai. Selain ketiga pelajar berusia 17 tahun, polisi juga mengamankan remaja lain protolan SMP. Mereka dijemput Unit Resmob pimpinan Aipda I Wayan Parka di rumahnya masing-masing, sebelum akhirnya digiring ke Mapolres Situbondo.

(fat/fat)