Ini Dia Sederet Nama Bong Supit Legendaris di Ngupit Klaten

ADVERTISEMENT

Ini Dia Sederet Nama Bong Supit Legendaris di Ngupit Klaten

Achmad Syauqi - detikNews
Minggu, 09 Jan 2022 20:52 WIB
Kampung Ngupit, Klaten, Jawa Tengah, Minggu (9/1/2022).
Kawasan Ngupit, Klaten, Jawa Tengah, Minggu (9/1/2022). (Foto: Achmad Syauqi/detikcom)
Klaten -

Kawasan Ngupit di Kecamatan Ngawen, Klaten, Jawa Tengah, sejak dulu dikenal sebagai pusat tukang khitan atau bong supit. Beberapa nama bong masih dikenang masyarakat setempat.

"Supit itu yang di Ngawen dan Sorowaden, bongnya ada kaitan saudara. Kata orang tua, mulanya Kiai Sorowadi," kata seorang warga Dusun Sogaten, Desa Ngawen, Kecamatan Ngawen, Klaten, Mugo Laksono (66) kepada detikcom, Sabtu (8/1/2022).

Di Dusun Sorowaden, Kahuman, Mugo mengatakan, selain ada nama Kiai Sorowadi sebagai perintis, juga ada nama Mbah Joyo Dulhadi. Di masa kecil Mugo, Joyo Dulhadi masih hidup.

"Dulu di Sorowaden ada Mbah Joyo Dulhadi, bekas modin. Di sini (Sogaten, Ngawen) ada Iman Iskandar, Iman Suharjo, Amat Samsuri, ada juga Haji Ridwan," papar Mugo.

Memasuki tahun 1990-an, Mugo menambahkan, ada nama Ranto dan Guritno yang paling terkenal.

"Terakhir ada pak Ranto dan pak Guritno. Ada yang tidak ada penerusnya, tapi ada satu yang diteruskan anaknya," ujarnya.

Kades Ngawen Sofik Ujianto mengatakan tidak ada catatan resmi nama-nama bong supit di kawasan Ngupit, baik di Desa Ngawen dan Kahuman. Namun dia membeberkan tiga nama bong supit yang dia ketahui.

"Saat masa saya ada tiga orang di Dusun Sogaten saja. Bapak saya, pak Ranto, pak Lik saya, Guritno dan Romdoni. Setelah era ketiganya, sekarang tinggal satu penerusnya," ungkap Sofik pada detikcom.

Sebelum mereka bertiga, kata Sofik, ada nama bong supit Joyo Dulhadi di Dusun Sorowaden, Kahuman.

"Saat saya kecil di Sorowaden ada Mbah Joyo Dulhadi. Kalau Mbah Iman dan lainnya hanya cerita saya tidak tahu karena lebih tua," pungkas Sofik.

(sip/dil)


ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT