Musim Hujan Tapi Kok Sumuk ya Lur, Ternyata Begini Penjelasannya

Tim detikcom - detikNews
Kamis, 06 Jan 2022 11:08 WIB
Terik matahari
Ilustrasi cuaca cerah. (Foto: Thinkstock)
Yogyakarta -

Suhu udara di Kota Yogyakarta, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) belakangan ini terasa panas padahal masih dalam masa musim hujan. BMKG memberi penjelasan sebagai berikut.

Dilansir di akun resmi Instagram BMKG Stasiun Meteorologi Kelas II Yogyakarta, @info_bmkgyia, disebutkan bahwa curah hujan di Pulau Jawa memang berkurang beberapa hari terakhir. Sehingga hawa terasa panas atau gerah, padahal sedang masa musim hujan.

"Ternyata, jika dilihat dari pola angin, saat ini terpantau adanya sirkulasi siklonik di sekitar Laut Natuna, barat Laut Kalimantan yang menahan massa uap air dari Asia," demikian disampaikan BMKG seperti yang dilihat detikcom, Kamis (6/1/2022).

Hal ini menyebabkan uap air ke belahan bumi selatan (BBS) atau tepatnya ke pulau Jawa relatif lebih sedikit atau berkurang dari biasanya. Selain itu, lanjut BMKG, jika dilihat dari kelembapan udara lapisan 700mb, terpantau RH yang cukup kering di wilayah Jawa terutamanya di Jawa Barat bagian selatan, Jawa Tengah, dan sebagian Jawa Timur. Hal itu menyebabkan asupan untuk pembentukan awan-awan hujan menjadi berkurang.

"Namun masih perlu diwaspadai dalam beberapa hari kedepan yakni antara tanggal 9-13 Januari 2022 diprakirakan pulau Jawa akan kembali mengalami peningkatan intensitas curah hujan," pungkasnya.

Simak video 'BMKG Jelaskan Fenomena Cuaca Cerah di Pulau Jawa':

[Gambas:Video 20detik]



(sip/aku)