Kota Semarang Kembali Naik ke PPKM Level 2, Ternyata Ini Dia Sebabnya

Angling Adhitya Purbaya - detikNews
Selasa, 04 Jan 2022 14:18 WIB
Kepala Dinas Kesehatan Kota Semarang Abdul Hakam, Selasa (04/1/2021)
Kepala Dinas Kesehatan Kota Semarang, Abdul Hakam. (Foto: Angling Adhitya Purbaya)
semarang -

Kota Semarang menjadi salah satu daerah di Jawa Tengah yang harus kembali menerapkan PPKM level 2. Padahal, sebelumnya kota itu sudah berstatus PPKM level 1.

Kenaikan level tersebut berdasarkan Instruksi Menteri Dalam Negeri (Inmendagri) Nomor 01 Tahun 2022 yang berlaku selama dua pekan, sejak Selasa (4/1/2022) hingga Senin (17/1/2022).

Kepala Dinas Kesehatan Kota Semarang, Abdul Hakam mengatakan sebenarnya berdasarkan beberapa parameter, Kota Semarang seharusnya masih bisa berstatus PPKM level 1. Parameter tersebut terdiri dari perhitungan tingkat transmisi penularan maupun percepatan vaksinasi.

Dia mencontohkan, syarat untuk bisa berstatus PPKM level 1 adalah tingkat transmisi kasus terkonfirmasi di bawah 20 persen. Saat ini, perhitungan tingkat transmisi kasus terkonfirmasi di Kota Semarang hanya 0,06 persen.


Sedangkan syarat lainnya adalah prosentase pasien yang dirawat di rumah sakit kurang dari 5 persen.

"Kita (hanya) 0,5 sekian persen karena cuma 1 orang (yang dirawat)," kata Hakam kepada wartawan di kantornya, Selasa (4/3/2022).

Dia menyebut penyebab masuknya Kota Semarang ke Level 2 karena kondisi di wilayah aglomerasi Semarang Raya yaitu Kabupaten Demak, Semarang, dan Kendal. Saat ini daerah di sekitar Kota Semarang masih masuk level 2 sehingga otomatis Kota Semarang harus mengikutinya.

"Masalahnya adalah ada di aglomerasi Semarang Raya, Kendal, Demak, Kabupaten Semarang, ini dalam beberapa hari ini sepertinya muncul kasus baru. Dan ketiganya ini level 2 sehingga Kota Semarang (ikut) masuk ke level 2," kata dia.

Sementara itu berdasarkan data siagacorona.semarangkota.go.id diketahui saat ini ada 3 orang yang terpapar COVID-19 yang terdiri dari 1 warga Kota Semarang dan 2 warga luar kota. Hakam menjelaskan 1 warga Kota Semarang yang masih dirawat tersebut belum divaksin.

"Ada 1 keluarga ada 4 orang (positif Corona), itu (pulang) dari luar kota dan dia belum vaksin semua. Sekarang tinggal 1 dirawat, lainnya sudah sembuh," ujarnya.

(ahr/sip)