Batal Banding, Nani Sianida Kini Ajukan Pindah ke Lapas Bandung

Pradito Rida Pertana - detikNews
Senin, 03 Jan 2022 13:56 WIB
Nani Aprilliani Nurjaman (25) jalani sidang putusan terkait kasus takjil sianida yang menjeratnya. Dalam sidang itu ia divonis 16 tahun penjara.
Nani Takjil Sianida saat divonis 16 tahun penjara (Foto: Pradito Rida Pertana/detikcom)
Bantul -

Terpidana kasus takjil sianida yang menewaskan seorang bocah di Bantul, Nani Aprilliani Nurjaman (25) tidak mengajukan banding atas vonis 16 tahun bui yang diterimanya. Nani kini justru memilih mengajukan permohonan pindah penahanan ke Bandung, Jawa Barat.

"Pada prinsipnya kami selaku tim kuasa hukum sangat siap mengajukan banding, akan tetapi semua kan terserah klien. Menurut klien kami dia akan menerima," kata salah satu tim pengacara Nani yakni R. Anwar Ary Widodo saat dihubungi wartawan, Senin (3/12/2022).

Ary mengungkap Nani takjil sianida tidak mengajukan banding karena ingin segera mengajukan pemindahan penahanan dari Lapas Perempuan Kelas IIB Yogyakarta ke Bandung.

"Karena klien kami ingin segera inkrah dan bisa pindah ke Bandung, itu juga atas keinginan pacarnya. Pengajuan pindah penahanan itu 10 hari setelah putusan," ujarnya.

Ary enggan mengungkap sosok pacar kliennya itu. Dia juga tidak banyak bicara ketika ditanya soal sosok pacar Nani terdakwa takjil sate beracun sianida itu.

"Teman-teman sudah tahu kok siapa pacarnya (Nani), jadi tidak perlu saya sebutkan," ucap Ary disusul gelak tawa.

Diberitakan sebelumnya, terdakwa takjil sianida Nani Aprilliani Nurjaman (25) divonis 16 tahun bui. Dia terbukti bersalah melakukan pembunuhan berencana.

"Keadaan yang memberatkan, perbuatan terdakwa mengakibatkan matinya seorang anak. Terdakwa telah merencanakan perbuatannya dengan lebih dulu browsing racun yang mematikan dan membeli tiga kali racun sianida secara online," kata Aminuddin saat sidang dengan agenda putusan di Pengadilan Negeri Bantul, Senin (13/12/2021).

(ams/ahr)