ADVERTISEMENT

Teddy Serang Bambang Pacul, Singgung Pemenangan Ahok hingga 'Kader Celeng'

Angling Adhitya Purbaya - detikNews
Senin, 08 Nov 2021 11:57 WIB
Teddy Sulistio
Teddy Sulistio. (Foto: Angling AP/detikcom)
Salatiga -

Usai mundur dari Ketua DPC PDIP Kota Salatiga Teddy Sulistio terus buka-bukaan terkait kekecewaannya kepada PDIP. Dia juga menyerang Ketua DPP PDIP Bidang Pemenangan Pemilu yang juga merangkap Ketua DPD PDIP Jateng, Bambang Wuryanto alias Bambang Pacul dengan menyebutnya suka cari muka.

"Mas Pacul itu hobinya cari muka. Ketika Jateng ada tujuh Pilkada yang harus dimenangkan Mas Pacul, dia lebih tergopoh-gopoh memenangkan Ahok putaran kedua (di Pilgub DKI). Tanggung jawab di DPD gimana? cari muka," sergah Teddy Sulistio kepada wartawan, Senin (8/11/2021).

Teddy juga menyoal stigma 'kader celeng' yang dilontarkan Bambang Pacul kepada kader yang mendukung kader menjadi capres sebelum diputuskan Ketua Umum DPP PDIP, Megawati Soekarnoputri.

"Sekarang (Bambang Pacul) ngomongin kadernya celeng. Sekarang Mas Pacul sosialisasi Mbak Puan sebelum rekomendasi (diputuskan Megawati). Mbok sudah, sebelum rekomedasi semua dilarang. Selesai," tegasnya.

Tak cuma itu, Teddy juga mempersoalkan perintah-perintah Bambang Pacul yang selama ini banyak memakan biaya partai sangat besar. Menurutnya perintah-perintah itu hanya bagian dari cara Bambang Pacul cari muka.

"Dulu Mas pacul juga perintahkan apel siaga, apel setia Megawati, setia NKRI di seluruh kabupaten/kota. Ratusan juta (dananya). Apel siaga di Solo (biayanya) ratusan juta. Hobinya cari muka," kata Teddy.

Seperti diketahui, usai mundur dari Ketua DPCP DIP Kota Salatiga, hari Teddy Sulistio dipanggil menghadap DPP PDIP di Jakarta. Undangan itu ditandatangani oleh Ketua DPP Komarudin Watubun dan Sekjen PDIP, Hasto Kristiyanto.

Teddy membenarkan informasi tersebut. Dalam undangan tersebut bertuliskan agenda konsolidasi organisasi internal partai di kantor DPP PDIP, Jakarta Pusat. Ia yakin undangan itu berkaitan dengan keputusannya mundur dari Ketua DPC PDIP Salatiga.

"Mas Hasto mengundang. Saya kira iya (soal keputusan mundur dari Ketua PDIP Salatiga). Jam 14.00 WIB undangannya," kata Teddy sebelum bertolak ke Jakarta, Senin 8/11).

(mbr/sip)


ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT