Ternyata Ini Fungsi Pos Jaga Era Penjajahan Belanda di Dekat Borobudur

Eko Susanto - detikNews
Minggu, 19 Sep 2021 19:24 WIB
Tak jauh dari Candi Borobudur, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah, ada bangunan yang berdiri di pinggir jalan. Bangunan tersebut diduga peninggalan Belanda yang hingga sekarang masih dipertahankan.
Menengok Pos Jaga Zaman Kolonial di Kawasan Borobudur (Foto: Eko Susanto)
Magelang -

Bangunan bercat merah dan abu-abu di pinggir jalan mengarah ke Candi Borobudur, Magelang ternyata merupakan pos jaga era penjajahan Belanda. Pos yang dijuluki gardu londo oleh warga sekitar itu ternyata menjadi salah satu pos intai pada masa perang.

"Kalau dulu fungsinya pengintai, lebih para keamanan ketika perang antara bangsa kita dan Belanda," kata budayawan sekaligus salah satu tokoh masyarakat Borobudur, Sucoro kepada wartawan, Sabtu (18/9/2021).

Sucoro menyebut keberadaan gardu londo itu patut dilestarikan. Sebab, bangunan itu dinilai bersejarah.

"Bangunan itu peninggalan sejarah yang perlu dilestarikan. Di Indonesia banyak peninggalan-peninggalan sejarah yang mestinya perlu dilestarikan. Tidak hanya melestarikan Borobudur, tidak hanya melestarikan Borobudur dalam konteks apapun, tapi bangunan peninggalan-peninggalan yang lain perlu dilestarikan," katanya.

Hal senada juga disampaikan Ketua Tim Ahli Cagar Budaya (TACB) Kabupaten Magelang, Muhammad Taufik. Taufik mengatakan, bangunan tersebut merupakan pos jaga peninggalan Belanda yang dibangun tahun 1907.

"Menurut informasi dibangun sekitar 1907 ketika pertama Belanda memugar Candi Borobudur. Fungsinya sebagai pos jaga agar orang-orang tidak bisa masuk ke Borobudur," kata Taufik.

"Menurut masyarakat sebagai gardu jaga agar masyarakat tidak berbondong-bondong menyaksikan pemugaran Borobudur mungkin kalau banyak yang nonton dianggap mengganggu," sambungnya.

Meski termasuk bangunan kuno, Taufik menyebut timnya belum mengkategorikan gardu londo itu sebagai cagar budaya. Sebab, ada kriteria lain yang belum dipenuhi.

"Kami belum menetapkan sebagai cagar budaya karena kajian tentang pos jaga itu belum ada dan kalau dilihat kriteria hanya usia 50 tahun atau lebih yang masuk. Kriteria yang lain kayaknya susah," pungkas Taufik.

Simak juga 'Taman Wisata Candi Borobudur Bersiap Dibuka untuk Wisatawan':

[Gambas:Video 20detik]



(ams/ams)