Begini Pengakuan Pelaku Pemukulan yang Berujung Tewasnya 1 Mahasiswa PIP

Angling Adhitya Purbaya - detikNews
Jumat, 10 Sep 2021 15:13 WIB
Lima tersangka penganiayaan mahasiswa PIP Semarang hingga tewas, Jumat (10/9/2021).
Lima tersangka penganiayaan mahasiswa PIP Semarang hingga tewas, Jumat (10/9/2021). Foto: Angling Adhitya Purbaya/detikcom
Semarang -

Seorang mahasiswa Politeknik Ilmu Pelayaran (PIP) Semarang, Zidan Muhammad Faza (21), ternyata tewas usai dianiaya lima orang seniornya. Salah seorang pelaku mengakui ada tradisi pembinaan sebelum perpisahan antara senior dan junior di PIP Semarang.

Para pelaku yaitu mahasiswa PIP Semarang angkatan 54 bernama Aris Riyanto (25), Andre Arsprilla Arief (25), Albert Jonathan Ompu Sungu (23), Caesar R Bintang Samudra Tampubolon (22), dan Budi Darmawan (22). Peristiwa itu terjadi pada Senin (6/9) sekitar pukul 22.00 WIB.

"Ini ide bersama," kata Aris di Mapolrestabes Semarang, Jumat (10/9/2021).

Aris mengakui pada malam itu memanggil 15 orang juniornya di Mess Indo Raya, Jalan Genuk Krajan. Para junior itu lalu diminta berbaris membentuk huruf U, kemudian mereka mendapat pukulan dari para senior secara bergantian.

Aris awalnya mengaku baru sekali melakukan pembinaan tersebut. Tapi saat ditanya Kapolrestabes Semarang Kombes Irwan Anwar, dia mengaku jika hal itu tradisi.

"Ini tradisi pak," kata Aris kepada Irwan.

Di lokasi yang sama, Irwan menerangkan para senior itu bermaksud memberi pembinaan sebagai acara perpisahan karena mereka akan diwisuda pada Sabtu (11/9). Apesnya, pembinaan dengan pemukulan itu berujung salah seorang junior mereka tewas.

"15 junior diundang ke mess para senior alasannya untuk dilakukan pembinaan dan syukuran dalam rangka perpisahan. Mereka ini seharusnya wisuda minggu ini. Sampai TKP bukan makan-makan, malah kepalan tangan," kata Irwan.

Terkait dalih tradisi ini, detikcom sudah mencoba mengonfirmasi ke pihak kampus namun belum mendapatkan respons. Telepon maupun pesan singkat belum dari detikcom belum mendapatkan jawaban.

Kini para pelaku dijerat dengan Pasal 170 ayat 2 KUHP terkait pengeroyokan hingga menyebabkan meninggal dunia. Kelimanya terancam hukuman 12 tahun penjara.

Simak Video: Mahasiswa PIP Semarang Tewas Dipukul Seniornya

[Gambas:Video 20detik]




(ams/rih)