Pemkot Cari Wisatawan yang Viral Keluhkan Harga Pecel Lele Malioboro

Heri Susanto - detikNews
Rabu, 26 Mei 2021 20:51 WIB
Yogyakarta -

Pemkot Yogyakarta mencari wisatawan yang viral mengeluhkan harga pecel lele Malioboro. Pemkot mencoba berkomunikasi langsung dengan wisatawan tersebut.

"Saat ini masih menunggu respons. Saya sudah perintahkan Kominfo (Dinas Komunikasi dan Informasi Kota Yogyakarta) untuk berkomunikasi langsung dengan korban," kata Wakil Wali Kota Yogyakarta Heroe Poerwadi saat dihubungi wartawan, Rabu (26/5/2021).

Heroe menjelaskan komunikasi itu bertujuan, pertama, untuk meminta maaf. Kedua, pihaknya ingin memastikan kebenaran informasi dari yang bersangkutan.

"Kami ingin menunjukkan budaya Jawa yang adiluhung. Bahwa wisatawan adalah tamu, jadi ya harus kita hormati, kita jaga. Jangan sampai mereka kecewa," pesan Heroe.

Ia mengungkapkan Malioboro merupakan ikon wisata Kota Yogyakarta. Untuk itu, pelaku wisata di Malioboro seperti duta dari warga Kota Yogyakarta.

"Apa yang mereka lakukan mewakili dari Yogyakarta. Jangan sampai wisatawan menilai Malioboro tidak ramah terhadap wisatawan," katanya.

Bagi Heroe, citra Malioboro sangat penting untuk Kota Yogyakarta dan DIY. Oleh karena itu, pihaknya membutuhkan data yang valid untuk memberikan efek jera berupa larangan berdagang selamanya bagi pedagang yang nuthuk atau menaikkan harga.

Diberitakan sebelumnya, viral postingan wisatawan yang mengeluhkan harga pecel lele di kawasan Malioboro, Kota Yogyakarta. Pemkot Yogyakarta turun tangan.

Keluhan tersebut viral di sejumlah media sosial. Dalam video, seorang wisatawan yang mengaku harus membayar Rp 20 ribu untuk pecel lele dan Rp 7.000 untuk nasi. Kemudian si wisatawan itu mau menambah lalapan dan sambal harus membayar Rp 10 ribu.

Paguyuban Pedagang Lesehan Malioboro (PPLM) dan Unit Pelaksana Teknis (UPT) Cagar Budaya turun tangan dan memastikan peristiwa itu bukan terjadi di Jalan Malioboro.

Selengkapnya, di halaman selanjutnya...

Selanjutnya
Halaman
1 2