Round-Up

Selfie di Perahu Wisata Waduk Kedungombo yang Berujung Maut

Ragil Ajiyanto - detikNews
Minggu, 16 Mei 2021 08:53 WIB


Morry mengungkapkan, setidaknya ada dua protokol yang dilanggar di tempat wisata air WKO ini. Pertama yaitu protokol kesehatan di masa pandemi Corona atau COVID-19.

"Banyak kerumunan yang terjadi tanpa memperhatikan protokol kesehatan. Kemudian perahu yang mengangkut (perahu yang terbalik) itu tidak menerapkan protokol kesehatan, 50 persen dari kapasitas angkut, namun ini justru dua kali lipatnya," jelas Morry.

Pelanggaran kedua, lanjut dia, pelanggaran protokol keselamatan. Wisata air seharusnya setiap operator perahu harus menyediakan atau memiliki jaket pelampung bagi penumpang.

"Namun pada saat kejadian, kapal yang seharusnya diisi 12 orang penumpang, diisi lebih dari 20 orang dan tidak menggunakan peralatan keselamatan, pelampung keselamatan," kata Morry.

Enam orang korban yang telah berhasil ditemukan dalam kondisi meninggal, semuanya sudah berhasil diidentifikasi. Dua di antaranya merupakan ibu dan seorang anaknya. Dari enam korban itu, dua berasal dari Kecamatan Karangrayung, Kabupaten Grobogan dan empat dari Kecamatan Juwangi, Kabupaten Boyolali.

Berikut enam korban tenggelam dalam peristiwa perahu terbalik di WKO yang telah ditemukan dan terindentifikasi.

1. Tituk Mulyani (38), warga Kecamatan Karangrayung, Kabupaten Grobogan.

2. Naswa Cayla Welda (6), warga Kecamatan Karangrayung, Grobogan.

3. Destri (8), warga Kecamatan Juwangi, Kabupaten Boyolali.

4. Zamzam Tabah Oktaviana (7), warga Kecamatan Juwangi, Boyolali.

5. Tri Iriana Wahyu Ningtyas (27), warga Kecamatan Juwangi, Boyolali (ibu dari korban Zamzam)

6. Acek Jalil Rasid (4), warga Kecamatan Juwangi, Boyolali.

Halaman

(rih/rih)