Curahan Hati Warga Pekalongan Kesulitan Air Bersih Gegara Banjir

Robby Bernardi - detikNews
Sabtu, 20 Feb 2021 15:15 WIB
Droping air bersih untuk warga terdampak banjir di Kota Pekalongan, Sabtu (20/2/2021).
Droping air bersih untuk warga terdampak banjir di Kota Pekalongan. (Foto: Robby Bernardi/detikcom)
Kota Pekalongan - Banjir sudah menggenangi Kota Pekalongan, Jawa Tengah selama dua pekan ini. Warga menceritakan kondisinya yang kesulitan air bersih dan mengandalkan bantuan hingga air hujan.

"Air bersih di sini sama sekali tidak ada. Yang punya sumur jelas sudah tercampur air banjir. Ketinggian ya 80-90 cm. Sedangkan Pamsimas (penyedia air minum dan sanitasi berbasis masyarakat), juga tidak bisa digunakan," kata seorang warga Kelurahan Pedukuhan Kraton, Kecamatan Pekalongan Utara, Wahyu (41), kepada detikcom, Sabtu (20/2/2021).

Wahyu yang memilih tidak mengungsi itu mengaku hanya bisa mengandalkan bantuan air bersih. Namun bantuan tersebut hanya digunakan untuk keperluan konsumsi.

"Di jalanan memang ketinggiannya dalam. Namun, sebagian rumah lantainya kita tinggikan. Jadi air yang masuk ke rumah, tidak setinggi di jalan. Di dalam rumah, kasur masih aman. Hanya lantai memang tergenang," jelas Wahyu.

Warga dari lokasi yang sama, Azizah (38) menceritakan hal yang serupa. Air bantuan dipakainya untuk keperluan masak dan minum.

Sedangkan untuk mandi dan cuci, dia mengandalkan air hujan. "Saya mengandalkan Pamsimas, juga mati sudah lama karena banjir. Biasanya memang sehari sekali ada kayak gini (droping air bersih)," kata Azizah.

Salah seorang petugas PMI Kota Pekalongan, Jaler Raga Wijaksono, mengungkap droping air dilakukan setiap hari sebanyak 1.500 liter. Droping air bersih menyasar warga Kota Pekalongan yang tetap bertahan di rumah saat banjir.

"Kalau tugas kami ambil air ke PDAM dan kita droping di dua wilayah. Yakni Kecamatan Pekalongan Barat dan wilayah kecamatan Pekalongan Utara. Ini digunakan untuk memasak dan minum warga," jelasnya. (sip/sip)