Gunung Merapi Erupsi Siang Tadi, Jarak Luncur Awan Panas Capai 3 Km

Jauh Hari Wawan S - detikNews
Rabu, 27 Jan 2021 16:46 WIB
Gunung Merapi erupsi Rabu (27/1) siang ini. Warga yang berada di kawasan rawan bencana pun turun untuk mengevakuasi diri ke tempat yang lebih aman.
Gunung Merapi erupsi siang tadi, Rabu (27/1/2021). (Foto: Jauh Hari Wawan S/Detikcom)
Sleman -

Gunung Merapi erupsi siang tadi. Jarak luncur awan panas siang tadi mencapai 3 kilometer, lebih jauh dari luncuran awan panas sebelumnya.

Kepala Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) Hanik Humaida menjelaskan awan panas guguran terjadi puluhan kali selama periode Rabu (27/1) pukul 00.00 WIB hingga 14.00 WIB. Jarak luncur terjauh mencapai 3.000 meter ke arah hulu Kali Krasak dan Boyong.

"Pada hari ini Rabu (27/1) pukul 00.00-14.00 Merapi meluncurkan 36 kali awan panas guguran dengan jarak luncur antara 500-3.000 meter ke arah barat daya atau ke arah hulu Kali Krasak dan Boyong," kata Hanik kepada wartawan, Rabu (27/1/2021).

Awan panas terjauh terpantau pada pukul 12.53 WIB. Yakni sejauh 3 kilometer ke arah Kali Krasak dan Boyong.

"Awan panas guguran tercatat di seismogram dengan amplitudo 55 milimeter dan durasi 317,8 detik, tinggi kolom tak teramati karena berkabut, estimasi jarak luncur 3.000 meter ke arah barat daya yakni ke hulu Kali Krasak dan Boyong," sambungnya.

Hanik juga mencatat dua kali awan panas dengan jarak 2 kilometer. Terjadi pada 27 Januari 2021 pukul 13.23 WIB dan 13.32 WIB. Awan panas guguran tercatat di seismogram dengan amplitudo 50 hingga 70 milimeter dan durasi 238 sampai 240 detik.

"Tinggi kolom tak teramati berkabut. Jarak luncur 2.000 meter ke arah barat daya ke hulu Kali Krasak dan Boyong," jelas Hanik.

Meski luncuran awan panas Merapi mencapai 3 kilometer, BPPTKG mengatakan masih dalam area bahaya Merapi yakni sejauh 5 kilometer dari puncak.

"Jarak luncur awan panas masih dalam radius bahaya Gunung Merapi, yaitu maksimal 5 kilometer dari puncak. Masyarakat diimbau untuk mengantisipasi gangguan akibat abu vulkanik," pintanya.

"Sejumlah lokasi melaporkan hujan abu dengan intensitas tipis seperti di Desa Tamansari, Boyolali dan Boyolali Kota," sambungnya.

Hingga saat ini status Merapi di tingkat Siaga (Level III) sejak 5 November 2020. Potensi bahaya saat ini berupa guguran lava dan awan panas pada sektor selatan-barat daya meliputi sungai Boyong, Bedog, Krasak, Bebeng, dan Putih sejauh maksimal 5 kilometer.

Sementara itu, lontaran material vulkanik bila terjadi letusan eksplosif dapat menjangkau radius 3 kilometer dari puncak. Masyarakat diminta tidak melakukan kegiatan apapun di daerah potensi bahaya, juga mewaspadai bahaya lahar terutama saat terjadi hujan di seputar Gunung Merapi.

BPPTKG juga merekomendasikan agar penambangan di alur sungai-sungai yang berhulu di Merapi dalam kawasan rawan bencana (KRB III) untuk dihentikan. Pelaku wisata direkomendasikan untuk tidak melakukan kegiatan pada daerah potensi bahaya dan bukaan kawah sejauh 5 kilometer dari puncak.

(ams/rih)