Round-Up

Presiden Soroti Corona di Jateng Memburuk, Pemprov Berkelit soal Data

Angling Adhitya Purbaya - detikNews
Selasa, 01 Des 2020 08:47 WIB
Poster
Ilustrasi (Foto: Edi Wahyono)
Semarang -

Jawa Tengah dan DKI Jakarta mendapat sorotan Presiden Joko Widodo karena data tanggal 29 November 2020 yang melonjak. Namun Pemprov punya sanggahan dari data Satgas COVID-19 tersebut, yaitu ada dobel data.

Pada tanggal 29 November 2020 disebutkan kasus Corona di Jateng meningkat 2.036 kasus dalam sehari. Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Jateng, Yulianto Prabowo menyebut hal itu berbeda dengan data provinsi yaitu 844 kasus.

"Itu mengagetkan kita semuanya, bahwa dikatakan dalam rilis itu Jateng tertinggi di Indonesia pada tanggal 29 November dengan jumlah kasus 2.036. Ini berbeda jauh dari data kami, yang hanya 844 penambahannya," kata Yulianto saat ditemui di kantornya, Senin (30/11).

"Selain itu, kami temukan juga ada 75 orang yang pada minggu sebelumnya sudah dirilis, kemarin dirilis lagi. Untuk temuan 519 yang dobel data itu, ada satu nama yang ditulis sampai empat hingga lima kali sehingga total data yang dobel sebanyak 694 kasus. Itu hari itu saja, ya saat rilis Jateng tambah 2.036," imbuhnya.

Salah satu contoh soal dobel data tersebut adalah ada satu nama di Kendal yang terdata 5 kali. Selain itu menurutnya ada data lama yang beberapa bulan lalu yang kembali masuk hitungan.

"Jadi, dari jumlah penambahan kasus yang disebut Satgas COVID-19 sebanyak 2.036 itu, ternyata ada dobel data banyak. Selain itu, juga kasusnya sudah lama, bahkan sudah beberapa bulan yang lalu baru dirilis kemarin," tegasnya.

Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo meminta sinkronisasi data dan berharap data bisa diambil melalui web Jateng yaitu corona.jatengprov.go.id karena data di situs tersebut sudah dibuat terbuka dan transparan.

"Karena kawan-kawan selalu melakukan update data, maka Pemprov secara terbuka menyampaikan kepada publik melalui situs resmi itu," kata Ganjar dalam keterangan tertulis.

"Bagian data Dinkes selalu komunikasi dengan pengelola data di Kemenkes dan Satgas agar rilis data tidak berbeda terlalu banyak," imbuhnya.

Simak video 'Jokowi Soroti Peningkatan Kasus Corona & Kesembuhan: Semua Memburuk!':

[Gambas:Video 20detik]



Selanjutnya
Halaman
1 2