Edhy Prabowo Ditangkap KPK, Begini Sosoknya di Mata Nelayan Pantura

Robby Bernardi - detikNews
Rabu, 25 Nov 2020 20:16 WIB
Pelabuan Perikanan Nusantara Kota Pekalongan.
Pelabuan Perikanan Nusantara Kota Pekalongan. (Foto: Robby Bernardi/detikcom)
Pekalongan -

Menteri Kelautan dan Perikanan, Edhy Prabowo terciduk dalam operasi tangkap tangan (OTT) KPK dini hari tadi. Ketua Himpunan Nelayan Seluruh Indonesia (HNSI), Kota Pekalongan, Imam, mengaku prihatin dan sempat bicara soal kebijakan Edhy.

"Ya kami nelayan Pekalongan merasa prihatin atas apa yang terjadi. Pak Edhy dikenal yang mendukung nelayan," ujar Imam saat dihubungi detikcom, Rabu (25/11/2020).

"Apapun perubahan di kementerian (Kementerian Kelautan dan Perikanan) selama Pak Edhy, Pekalongan tidak kena dampaknya. Karena di Pekalongan kan alat tangkapnya ramah lingkungan sudah lama. Juga terkait dengan lobster dan lain sebagainya di Pekalongan belum ada," lanjutnya.

Selain itu, kata Imam, kebijakan Edhy soal perizinan dan asuransi dinilainya membantu nelayan. Meski kebijakan itu merupakan lanjutan dari menteri sebelumnya.

"Ya dari dulu sih zamanya Bu Susi juga ada asuransi dan perizinan yang online sehingga cepat. Tapi di Pak Edhy dilanjutkan dan dipercepat lagi proses perizinannya," katanya.

"Asuransi itu dari Menteri Bu Susi kemudian menteri ini dilanjutkan dengan perubahan kartu. Kalau dulu kartu nelayan, sekarang pakai kartu Kusuka, itu pun (kapal) yang di bawah 10 GT saja," katanya.

Sedangkan untuk kapal di atas 10 GT, menurut Imam, preminya dibayar sendiri oleh para nelayan. Selanjutnya masih soal perizinan, Imam menilai respons dalam proses pengurusannya lebih cepat.

"Pakai online persyaratan lengkap langsung proses. Jika (dokumen) ada yang kurang langsung ada petunjuk kesalahan atau kekurangannya di mana, langsung dikoreksi," jelas Imam.

"Kami belum pernah dialog langsung dnegan Pak Menteri. Jadi tidak begitu mengenalnya," pungkasnya.

Tonton video 'Mahfud soal Penangkapan Edhy Prabowo: Pemerintah Dukung KPK!':

[Gambas:Video 20detik]



(sip/ams)