Pembunuh Pria yang Mayatnya Tertutup Selimut di Sleman Ditangkap!

Jauh Hari Wawan S. - detikNews
Jumat, 13 Nov 2020 12:30 WIB
Konferensi pers pembunuhan pemuda yang mayatnya ditemukan tertutup selimut di Polsek Depok Timur, Sleman, Jumat (13/11/2020).
Konferensi pers pembunuhan pria yang mayatnya ditemukan tertutup selimut di Polsek Depok Timur, Sleman, Jumat (13/11/2020). (Foto: Jauh Hari Wawan S/detikcom)
Sleman -

Salah seorang pembunuh pria yang mayatnya ditemukan dalam kondisi penuh luka dan tertutup selimut di Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), FAR (22) akhirnya ditangkap polisi. Sedangkan seorang tersangka lainnya masih dikejari polisi.

"Salah satu tersangka punya inisiatif membuang korban, kemudian tersangka Bowo melarikan diri dan membawa kabur motor korban," ujar Kapolsek Depok Timur Kompol Suhadi dalam jumpa pers di kantornya, Jumat (13/11/2020).

Tersangka yang telah ditangkap bernama Febri Eko Yulianto alias Embit. Embit yang dihadirkan dalam jumpa pers tersebut ditangkap pada Senin (9/11) siang.

Sedangkan seorang tersangka lain yaitu Artomo Susilo Prabowo alias Bowo masih dikejar polisi.

Suhadi menjelaskan, pembunuhan ini bermula saat tersangka Bowo hendak membeli celurit di daerah Jombor, Sleman. Saat itu Bowo mengajak korban yang saat itu bersama istrinya.

"Jadi tersangka Bowo ini mau membeli celurit di Jombor di salah satu kos dengan mengajak korban dan istri korban. Tapi saat tiba di kos itu tersangka ribut dengan pemilik kos karena barang tidak ada," jelas Suhadi.

Saat terjadi keributan itu, Bowo merasa korban hanya diam dan tidak membantunya. Hal itu membuat Bowo sakit hati dan kemudian menghubungi tersangka Embit.

"Bowo ini kemudian menghubungi Embit dan mengaku telah 'digulung' oleh pemilik kos dan korban tidak membantu," sebutnya.

Embit kemudian menghubungi korban dan meminta agar korban datang ke rumahnya. Sesampainya di rumah Embit, korban langsung dipukul oleh kedua tersangka dengan menggunakan cat dalam kemasan kaleng 5 kg, helm serta diinjak hingga akhirnya tewas.

"Korban meninggal karena pendarahan otak. Pendarahan banyak di kepala," ungkapnya.

Suhadi juga mengungkap, kedua pelaku ternyata sempat berusaha menyadarkan korban dengan memercikkan air di mukanya. Namun hasilnya nihil. Para tersangka pun akhirnya berinisiatif untuk membuang jasad korban. Hingga akhirnya jasad korban ditemukan warga pada Senin (9/11) pagi.

"Salah satu tersangka punya inisiatif membuang korban, kemudian tersangka Bowo melarikan diri dan membawa kabur motor korban," paparnya.

Lihat juga video 'Detik-detik Penangkapan Pelaku Pembunuhan ABG di Gowa':

[Gambas:Video 20detik]



Selanjutnya
Halaman
1 2