Ganjar Ungkap Kondisi Walkot Semarang yang Kini Positif Corona

Angling Adhitya Purbaya - detikNews
Rabu, 04 Nov 2020 15:28 WIB
Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo, Rabu (30/9/2020).
Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo. (Foto: dok Humas Pemprov Jateng)
Semarang -

Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi dinyatakan positif virus Corona atau COVID-19. Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo meminta dokter terus memantau kondisi wali kota yang karib disapa Hendi itu.

Saat ditemui di kantornya, Ganjar mengaku telah berkomunikasi dengan Hendi. Ia menyebut Hendi dirawat dan kondisinya sempat bergejala.

"Sejak awal kami komunikasi, bahkan tadi malam kami komunikasi sampai dengan tadi malam. 'Gimana mas?', 'Ya baik-baik'. 'Ada gejala nggak?', 'Sedikit-sedikit, kemarin ada sedikit batuk dan sedikit panas, karena saya harus istirahat, Pak'," kata Ganjar mengulangi perbincangannya dengan Hendi, Rabu (4/11/2020).

"Dan saya minta ada dokter memantau terus-menerus kondisi Mas Hendi. Kepada Mas Hendi saya doakan semoga lekas sembuh," sambung Ganjar.

Ganjar kemudian menyinggung soal aktivitas Hendi saat ini yang mengikuti tahapan kampanye Pilwalkot Semarang 2020. Ganjar pun mengingatkan agar tidak lengah dan melonggarkan protokol kesehatan pencegahan virus Corona.

"Konteks Pilkada, kandidat pasti ingin ketemu pemilih di manapun, setiap pemilih ini pasti ingin dihampiri, datangi kandidat. Nah cara datangnya ini kalau harus fisik maka jumlah dan jarak harus terbatas, kalau kemudian mereka lupa membatasi maka potensi itu akan bisa terjadi, siapapun," ujarnya.

Ganjar menambahkan, Hendi yang terpapar Corona bisa menjadi pengingat agar para calon kepala daerah lainnya lebih ketat menerapkan protokol kesehatan. Karena siapapun bisa terkena Corona termasuk Hendi yang dalam beberapa kampanyenya memakai sistem daring.

"Apa yang terjadi dengan Pak Hendi jadi peringatan dan ini bisa jangkit siapapun, lho. Dalam konteks lain, tidak ada kaitkan ya, yang sedang selenggarakan pilkada, pada para kandidat, tim sukses, jurkam dan tim kampanye yang akan membuat event kerumunan, tunda dulu," ujar Ganjar.

Diberitakan sebelumnya, pihak keluarga memberikan penjelasan terkait kondisi Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi yang dinyatakan positif virus Corona atau COVID-19.

Perwakilan keluarga, Setyo Maharso, mengakui pihaknya baru bisa buka suara karena masih menunggu kepastian dari pihak medis. Ia mengatakan, Hendi memang kurang enak badan sejak pekan lalu dan dirawat di RSUD KRMT Wongsonegoro, Semarang. Hendi kemudian melakukan tes swab tiga kali dengan hasil negatif.

"Kami baru dapatkan kepastian kondisi Mas Hendi pada hari Minggu, jadi kita tidak tutup-tutupi, sampai hari Minggu itu tiga kali swab negatif, sehingga kami dari pihak keluarga ingin cari kejelasan, karena dengan tiga kali swab itu kondisi Mas Hendi masih belum fit seperti sediakala," kata Setyo di kawasan Jalan Ahmad Yani, Semarang, Selasa (3/11) malam.