Mengunjungi Dusun Sibimo, Terpencil dan Dilarang Lebih dari 7 Rumah

Robby Bernardi - detikNews
Minggu, 18 Okt 2020 10:56 WIB
Suasana Dusun Sibismo di Batang, yang hanya boleh ada 7 rumah di kampung tersebut
Jalan menuju Dusun Sibismo di pedalaman hutan di Batang. (Foto: Robby Bernardi/detikcom)
Batang -

Di Desa Brokoh, Kecamatan Wonotunggal, Batang, Jateng, ada sebuah kampung unik. Sudah beratus tahun masyarakatnya percaya bahwa penjaga dusun hanya mengizinkan tak lebih dari 7 rumah berdiri di dusun tersebut. Lebih dari itu maka kejadian buruk akan terjadi.

Namanya Dukuh Sibimo, berjarak sekitar 15 km dari ibu kota Kabupaten Batang. Lokasinya menjorok ke dalam Hutan Alas Kupang sehingga terisolir dengan kapung lainnya. Belum ada jaringan listrik masuk ke dusun tersebut. Hanya beberapa rumah yang menggunakan listrik, itu pun menyambungkan listrik dari musala dukuh lainnya yang berjarak 1 km.

Hanya ada 22 jiwa yang menghuni 6 rumah di dukuh tersebut. Kepala Desa Brokoh, Mukmin, mengatakan bahwa secara turun temurun warga Sibimo meyakini bahwa rumah di dalam kampung tersebut tak boleh lebih dari 7 unit. Mukmin sendiri mengaku tidak mengetahui sejak kapan mitos itu dipercaya, namun dipastikan sudah ratusan tahun.

"Di dukuh Sibimo ini ada mitos, yang yang bermukim di sini maksimal tujuh rumah. Kalau lebih, biasanya akan terjadi permasalahan," kata Mukmin saat mendampingi detikcom mengunjungi Dusun Sibimo, Minggu (18/10/2020).

Menurut Mukmin, mitos tujuh rumah sampai saat ini masih menjadi kepercayaan warga setempat. Saat ini ada tujuh rumah di dukuh setempat, namun yang dihuni oleh warga ada 6 rumah. 1 rumah lainnya dalam kondisi kosong karena ditinggal pindah penghuninya.

Kemudian, Mukmin juga mengantarkan detikcom ke rumah Tarji (93 tahun), sesepuh warga setempat. Mbah Tarji mengaku lahir pada 1927 di kampung tersebut. Menurutnya, dusun tersebut aman dan tenteram sejak dulu, bahkan belum pernah dimasuki oleh warga asing bahkan semenjak masa penjajahan.

"Kampung Bimo (Sebutan dukuh Sibimo), boleh ditempati tapi tidak boleh kebanyakan rumah. Harus (tak lebih) tujuh rumah. kalau tujuh (rumah) pas. Lebih dari tujuh, kacau. Pasti ada saja kejadiannya," ujar Mbah Tarji kepada detikcom.

Selanjutnya
Halaman
1 2