Round-Up

Fakta Letusan Kawah Oro-oro Kesongo yang Mengubur Belasan Hewan

Febrian Chandra - detikNews
Jumat, 28 Agu 2020 09:47 WIB
Oro-oro Kesongo
Oro-oro Kesongo (Foto: Febrian Chandra/detikcom)
Blora -

Kawah gas alam Oro-oro Kesongo di Desa Gabusan, Kecamatan Jati, Blora, Jateng, gegerkan warga. Sejumlah warga harus mendapat perawatan medis karena mengalami keracunan. Belasan kerbau piaraan warga, tertimbun material lumpur yang disemburkan.

Dalam sehari terjadi tiga kali letusan. Letusan pertama terjadi pada Kamis (27/8) pukul 05.30 WIB, material yang dikeluarkan berupa lumpur dan gas. Suara pada letusan pertama setinggi 40 meter dengan dentuman keras hingga mendengingkan telinga.

"Pertama kali letusan terjadi sekitar pukul 05.30 WIB suara dentumannya sangat keras hingga mendengingkan telinga," Kata kata Kepala Desa Gabusan, Parsidi, saat dihubungi detikcom, Kamis (27/8).

Bahkan tinggi material letusan mencapai hingga 40 meter. Saat terjadi letusan pertama, terdapat aktivitas warga yang sedang menggembala hewan ternak di lokasi. Akibatnya empat orang mengalami keracunan akibat menghirup gas yang dikeluarkan dari letusan tersebut.

"Empat orang warga dilarikan ke Puskesmas terdekat. Alhamdulillah kondisinya semakin membaik," papar Parsidi.

Tidak hanya itu saja, belasan hewan ternak milik warga dinyatakan hilang tertimbun material letusan.

"Totalnya ada 18 hewan ternak milik warga yang dilaporkan hilang tertimbun lumpur. Hanya satu yang ditemukan selamat, dan sekarang sudah diurus pemiliknya," lanjutnya.

Parsidi mengatakan, sebelum kejadian warga tidak mengetahui ada tanda-tanda lokasi tersebut akan meletus. "Tahu-tahu ada suara bergemuruh dari dalam tanah dan meletus," Terangnya.

Selanjutnya
Halaman
1 2