Usai Bersitegang dengan Warga, Massa Gejayan Memanggil Bubarkan Diri

Jauh Hari Wawan S - detikNews
Jumat, 14 Agu 2020 21:42 WIB
Massa Gejayan Memanggil bersitegang dengan warga di simpang tiga UIN Sunan Kalijaga, Sleman, DI Yogyakarta, Jumat (14/8/2020).
Massa Gejayan Memanggil bersitegang dengan warga di simpang tiga UIN Sunan Kalijaga, Sleman, DI Yogyakarta, Jumat (14/8/2020). (Foto: Jauh Hari Wawan S/detikcom)
Sleman -

Massa aksi Gejayan Memanggil yang sempat memblokir simpang tiga UIN Sunan Kalijaga, Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), akhirnya mundur dan kembali ke titik awal aksi di bundaran UGM. Sebelum mundur, sempat ada ketegangan antara warga sekitar dan massa aksi.

Pantauan detikcom, ketegangan terjadi sekitar pukul 19.11 WIB. Belum jelas pemicu yang membuat ketegangan itu. Warga tiba-tiba mulai mengejar para pendemo dan meminta pendemo agar segera mundur dan membuka blokade jalan simpang tiga UIN.

"Woi munduro iki dalan nggo lewat (woi mundur, ini jalan buat lewat)," teriak salah seorang warga di kawasan simpang tiga UIN, Jumat (14/8/2020).

Sempat terjadi aksi saling dorong antara warga dan pendemo. Massa aksi kemudian berlarian. Polisi pun segera turun tangan mengamankan situasi. Mediasi pun dilakukan untuk menenangkan kedua belah pihak.

Usai dimediasi, massa aksi akhirnya mundur perlahan menuju bundaran UGM yang berjarak sekitar tiga kilometer dari simpang tiga UIN. Kendati arus lalu lintas tersendat, namun satu per satu kendaraan bisa lewat.

Aksi saling dorong kembali terjadi dalam perjalanan massa aksi menuju UGM. Namun, tak berselang lama suasana kembali kondusif. Massa aksi pun sepanjang perjalanan masih menyanyikan yel yel.

Massa Gejayan Memanggil bersitegang dengan warga di simpang tiga UIN Sunan Kalijaga, Sleman, DI Yogyakarta, Jumat (14/8/2020).Massa Gejayan Memanggil bersitegang dengan warga di simpang tiga UIN Sunan Kalijaga, Sleman, DI Yogyakarta, Jumat (14/8/2020). Foto: Jauh Hari Wawan S/detikcom

Pantauan detikcom pukul 21.00 WIB, massa aksi masih bertahan di bundaran UGM. Namun, jumlah mereka sudah berkurang banyak.

Sementara itu, Kapolres Sleman AKBP Anton Firmanto mengatakan ketegangan itu dikarenakan warga sekitar sudah terganggu dengan kegiatan demo yang berjalan hingga malam.

"Tidak ada yang ricuh, cuma warga setempat mungkin merasa terganggu. Kan kegiatan unjuk rasa itu ada batasnya yaitu pukul 18.00 WIB. Selain itu, pengguna jalan juga terganggu," kata Anton di lokasi.

Meski ada gesekan, lanjutnya, namun semua bisa dikendalikan.

"Semua bisa menahan diri, dari warga menahan diri, massa aksi juga bisa menahan diri bahkan mereka mau mundur dan kembali ke UGM. Jadi tidak ada yang urgen," ucapnya.

Selanjutnya
Halaman
1 2