Harsoyo, Sarjana yang Banting Setir dari Perhutani dan Pilih Jual Kliping

Bayu Ardi Isnanto - detikNews
Kamis, 05 Des 2019 14:27 WIB
Harsoyo, penjual kliping di Solo. (Bayu Ardi Isnanto/detikcom)

Warga Jalan Parangkusumo, Sondakan, Kecamatan Laweyan, Solo, itu mengaku tetap bertahan jualan kliping selama 35 tahun ini karena bisnis tersebut masih menguntungkan. Namun dia tidak menampik keuntungannya tidak sebanyak dahulu kala.

"Kliping ini ramai pada 1984 sampai 2002. Saat itu penghasilan saya bisa lima kali lipat dari UMR. Setelah ada internet, jadi berkurang drastis," kata Harsoyo.


Sebagai modal membuat kliping, Harsoyo setiap pekan rutin mendatangkan koran bekas 1 kuintal. Dia berlangganan dari teman yang biasa mengambil koran bekas di hotel ataupun perkantoran lain.

Satu bundel kliping dia hargai Rp 50-80 ribu. Dalam sebulan Harsoyo mengantongi paling sedikit Rp 4 juta.

"Koran 1 kuintal itu Rp 700 ribu. Ditambah untuk membeli kertas-kertas buat kliping. Kalau penghasil bersih ya ada Rp 2 juta sebulan," ujarnya.

Harsoyo dan istrinya, yang kini telah meninggal, memiliki lima anak. Keduanya sukses menyekolahkan anak-anaknya sampai kuliah. Tiga di antaranya sampai S1, sisanya D3.

Bahkan, sebelum meninggal, istrinya menunaikan ibadah haji dari hasil berjualan buku bekas dan kliping tersebut tanpa tambahan uang pribadi dari Harsoyo. Dalam ibadahnya, sang istri berdoa untuk anak-anaknya.

"Doanya agar kehidupan anak-anak bisa lebih baik dari kehidupan orang tuanya. Alhamdulillah doanya terkabul. Anak saya lima sekarang kerja di Korea, Malaysia, Batam, Lombok, dan Yogyakarta," pungkasnya.
Halaman

(bai/rih)