detikNews
Jumat 08 November 2019, 08:49 WIB

Kahar Mudzakkir, Tokoh Perumus UUD 1945 yang Kini Pahlawan Nasional

Usman Hadi - detikNews
Kahar Mudzakkir, Tokoh Perumus UUD 1945 yang Kini Pahlawan Nasional Kahar Mudzakkir (berdiri mengenakan dasi), dalam sebuah rapat. --Foto: Istimewa
Yogyakarta - Profesor KH Abdul Kahar Mudzakkir dianugerahi gelar pahlawan nasional oleh pemerintah Indonesia. Penganugerahan gelar akan dilaksanakan siang nanti di Istana Negara. Siapa sebenarnya sosok Kahar Mudzakkir itu?

Kahar merupakan Rektor Magnificus pertama Sekolah Tinggi Islam (STI) yang kemudian bertransformasi menjadi Universitas Islam Indonesia (UII). Di lembaga pendidikan tinggi ini yang bersangkutan menjabat tahun 1945-1960.

Selain berkiprah di bidang pendidikan, Kahar Mudzakkir juga tercatat sebagai anggota Badan Penyelidik Usaha-usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia (BPUPKI). Ia juga dikenal sebagai salah satu tokoh di Muhammadiyah.

"Pak Kahar anggota BPUPKI dan juga anggota panitia sembilan yang merumuskan Piagam Jakarta, cikal bakal pembukaan undang-undang dasar 1945 yang juga cikal bakal Pancasila," ujar Rektor UII, Fathul Wahid, Jumat (8/11/2019).


"Beliau (Kahar Mudzakkir) sejak datang, sejak pulang dari Kairo aktif di Muhammadiyah. Karena sebelum menjadi Rektor UII juga beliau Direktur Madrasah Mu'allimin Muhammadiyah Yogyakarta," sambungnya.

UII, kata Fathul, sudah beberapa kali memprakarsai atau mengusulkan agar Kahar Mudzakkir ditetapkan sebagai pahlawan nasional. Setelah melalui proses yang panjang akhirnya tahun ini usulan itu disetujui.

"Kalau yang Pak Kahar ini (pihak) UII juga pemrakarsa (yang mengusulkan agar Kahar Mudzakkir ditetapkan sebagai pahlawan nasional), didukung oleh Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah," terangnya.


Fathul tak ingat kapan pertama kali UII mengajukan nama Kahar Mudzakkir ke pemerintah. Namun kini pihaknya bersyukur usulan UII bersama PP Muhammadiyah itu disetujui oleh pemerintah di bawah Presiden Joko Widodo.




Simak juga video Bertemu Zulkifli Hasan, Jokowi Singgung Amandemen UUD 1945:

[Gambas:Video 20detik]




(ush/mbr)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com