detikNews
Senin 26 Agustus 2019, 15:57 WIB

Konsorsium Penerbit Jogja Laporkan Pembajak Buku, Ini Langkah Polisi

Usman Hadi - detikNews
Konsorsium Penerbit Jogja Laporkan Pembajak Buku, Ini Langkah Polisi Kabid Humas Polda DIY, Kombes Pol Yuliyanto. -- Foto: Ristu Hanafi
Sleman - Sebanyak 12 penerbit yang tergabung dalam Konsorsium Penerbit Jogja melaporkan perkara pembajakan buku ke Polda DIY. Kabid Humas Polda DIY, AKBP Yuliyanto, membenarkan adanya pelaporan tersebut. Namun ia belum bisa berbicara banyak.

"Ya kalau (penanganan) normatifnya semuanya diperiksa dulu, pelapor, kemudian saksi-saksi yang disebutkan oleh pelapor itu ya kita panggil, kita periksa dulu," kata Yuliyanto kepada wartawan di Mapolda Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), Senin (26/8/2019).
"Saya belum tahu (siapa saja yang sudah diperiksa), kan tadi saya bilang langkah normatifnya seperti itu. Tapi berapa orang yang diperiksa, siapa yang diperiksa kan saya belum tahu, yang saya tanya (penyidik) belum menjawab," sambung Yuliyanto.

Disinggung mengenai maraknya pembajakan buku di Yogyakarta, Yuliyanto mengaku tak mengetahui secara persis. Namun ia memastikan pelaporan oleh Konsorsium Penerbit Jogja yang menyoal pembajakan buku akan diproses.

"Ya pasti akan diperiksa, tapi siapa yang diperiksa dan siapa yang sudah diperiksa saya belum bisa pastikan siapa saja. Laporannya tanggal 21 (Agustus), sekarang tanggal 25 (Agustus)," tuturnya.
Sebelumnya, Konsorsium Penerbit Jogja melaporkan perkara pembajakan buku yang dijual secara bebas di beberapa tempat di Yogyakarta. Pembajakan tersebut menyebabkan para penerbit buku yang mengolah naskah hingga terbit mengalami kerugian.

"Buku itu sebelum terbit melewati proses yang panjang. Di sana ada editor, desainer isi dan sampul, pembaca ahli, dan seterusnya. Penerbit mengeluarkan dana besar untuk pembiayaan-pembiayaan itu. Pembajakan membuat penerbit limbung," kata Hisworo Banuarli.

Hinu OS, begitu Hisworo Banuarli akrab disapa adalah perwakilan Konsorsium Penerbit Jogja. Ia memimpin rekan-rekannya untuk bersama-sama melawan pembajakan buku yang masif di wilayah Yogyakarta dengan melaporkannya ke polisi.

Menurut Hinu, tak hanya pihak penerbit yang dirugikan dengan maraknya pembajakan buku di Yogyakarta. Kalangan penulis, lanjutnya, juga turut dirugikan karena mereka kehilangan royalti dari industri perbukuan.

"Menulis buku itu berat. Jika kau pegawai negeri, gaji bulananmu masih bisa menopang kehidupanmu dan kehidupan keluargamu. Namun jika kamu hanya mengharapkan royalti buku untuk kehidupan finansialmu, hidupmu pasti akan sialan," imbuh seorang penulis, Muhidin M Dahlan.

Adapun ke-12 penerbit yang tergabung dalam Konsorsium Penerbit Jogja yakni CV Gava Media, Media Pressindo, Pustaka Pelajar, CV Pojok Cerpen, PT Gardamaya Cipta Sejahtera, PT Galang Media Utama, PT LkiS Pelangi Aksara, Penerbit Ombak, PT Bentang Pustaka, CV Kendi, CV Relasi Inti Media, dan CV Diva Press.
(ush/skm)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com