detikNews
Jumat 21 Juni 2019, 10:06 WIB

PPDB 2019

Dampak Zonasi, Belasan SMP Tak Favorit di Purworejo Kekurangan Siswa

Rinto Heksantoro - detikNews
Dampak Zonasi, Belasan SMP Tak Favorit di Purworejo Kekurangan Siswa Suasana pendaftaran siswa baru di salah satu SMP di Purworejo (Foto: Rinto Heksantoro/detikcom)
FOKUS BERITA: Ruwet PPDB Zonasi
Purworejo - Sistem zonasi pada Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) SMP di Purworejo, Jawa Tengah, tahun ini menyisakan masalah. Beberapa sekolah favorit diserbu calon siswa, di sisi lain belasan sekolah kekurangan calon peserta didik.

PPDB untuk SMP di Purworejo telah ditutup Kamis (20/6) kemarin. Diketahui, belasan sekolah masih kekurangan calon peserta didik lantaran sebelumnya calon siswa lebih memilih sekolah favorit karena sistem zonasi yang dianggap lebih menguntungkan.

Untuk menanggulangi masalah kekurangan siswa tersebut, Dinas Pendidikan Kepemudaan dan Olahraga Kabupaten Purworejo memperpanjang masa PPDB pada Jumat (21/6/2019) hari ini. Pertambahan satu hari untuk pendaftaran calon siswa baru ini diharapkan bisa untuk memenuhi kuota yang telah ditentukan.

"Ini dampak dari zonasi sehingga masih ada sekolah yang kekurangan calon siswa. Untuk itu hari ini kami perpanjang satu hari untuk pendaftaran kembali," kata Kepala Dinas Pendidikan Kepemudaan dan Olahraga Kabupaten Purworejo, Sukmo Widi Harwanto, Jumat (21/6/2019).


Adapun sekolah yang belum memenuhi kuota calon siswa ada sekitar 11 sekolahan antara lain SMP N 25, SMP N 35, SMP N 37, SMP N 42, SMP N 43, SMP N 38, SMP N 24, SMP N 39, SMP N 41, SMP N 29, dan SMP N 30. Dari belasan sekolah tersebut, total kekurangan calon siswa hingga saat ini ada sekitar 424 calon siswa.

"Misal SMP N 35, dari daya tampung 160 baru terisi 69 jadi kurang 91 calon siswa terus SMP N 42 dari daya tampung 96 baru terisi 36 dan kurang 60 lagi, begitu juga untuk sekolahan lain masih ada kekurangan. Kalau total kekurangan sekitar 424 calon siswa," lanjutnya.


Diharapkan dalam sehari ini kuota tersebut bisa terpenuhi. Namun jika belum maka langkah selanjutnya akan dimusyawarahkan kembali.


Smak Blak-blakan Mendikbud: Menjawab Kontroversi Sistem Zonasi
(mbr/mbr)
FOKUS BERITA: Ruwet PPDB Zonasi
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com