detikNews
Selasa 21 Mei 2019, 10:49 WIB

Haedar Nashir: MK Jangan Tutup Mata pada Aduan Kecurangan Pemilu

Usman Hadi - detikNews
Haedar Nashir: MK Jangan Tutup Mata pada Aduan Kecurangan Pemilu Ketum PP Muhammadiyah, Haedar Nashir. Foto: Ari Saputra
FOKUS BERITA: Mantap Memilih!
Yogyakarta - Ketum PP Muhammadiyah, Haedar Nashir meminta agar semua pihak menghormati keputusan KPU yang telah mengumumkan hasil rekapitulasi Pemilu 2019. Haedar juga meminta agar Mahkamah Konstitusi (MK) tak menutup mata pada aduan adanya pelanggaran Pemilu.

"Dan kami juga berharap kepada Mahkamah Konstitusi untuk benar-benar menyerap jiwa aspirasi keberatan dari pihak-pihak yang menyampaikan keberatan itu secara seksama, secara transparan, obyektif, profesional dan berdiri tegak di atas keadilan," papar Haedar.

Hal itu disampaikan Haedar usai bertemu dengan Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), Sri Sultan Hamengku Buwono (HB) X di Kompleks Kepatihan Yogyakarta, Selasa (21/5/2019).

"(MK) jangan menutup mata dari aduan-aduan yang menyangkut pelanggaran, kesalahan dan kecurangan dalam Pemilu. Dan kami percaya bahwa MK akan menjalankan tugas konstitusional itu dengan cara yang juga konstitusional, adil," lanjutnya.

Sebelumnya Haedar menyampaikan jika ada elemen bangsa yang keberatan atas hasil Pemilu, maka bisa menempuh cara konstitusional dengan membawa sengketa Pemilu ke MK.


Dia juga meminta masyarakat yang akan menyampaikan aspirasi di ruang publik untuk menaati regulasi. Ia berharap masyarakat yang tak puas dengan hasil Pemilu tak melakukan tindakan anarkis yang justru merugikan bangsa dan negara.

"Kepada aparat dalam menyikapi aspirasi yang berkembang itu ya, itu juga harus seksama sesuai konstitusi dan tidak represi... Kami juga mengimbau, mengajak kepada seluruh masyarakat untuk tetap tenang, dewasa dan menghormati keputusan (KPU)," sebutnya.


PP Muhammadiyah, lanjut Haedar, juga menyampaikan bela sungkawa atas meninggalnya ratusan petugas Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) karena kelelahan dalam menjalankan tugasnya di Pemilu 2019. Ia meminta kejadian ini dievaluasi.

"Dan kepada penyelenggara Pemilu, pemerintah dan kekuatan politik agar betul-betul mengevaluasi Pemilihan Umum 2019 agar ke depan betul-betul seksama, tidak ada korban," pungkas Haedar.


BPN Laporkan Dugaan Kecurangan Pemilu di Luar Negeri:

[Gambas:Video 20detik]


(sip/sip)
FOKUS BERITA: Mantap Memilih!
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed