DetikNews
Jumat 14 September 2018, 20:34 WIB

Minta Suntik Mati, Kejari: Indonesia Tak Mengenal Euthanasia

Robby Bernardi - detikNews
Minta Suntik Mati, Kejari: Indonesia Tak Mengenal Euthanasia Foto: Robby Bernardi/detikcom
Batang - Afandi, warga Batang menulis surat kepada kejaksaan negeri agar diperbolehkan disuntik mati. Hal itu dilakukan karena putus asa penyakit maag kronis tak kunjung sembuh.

Kejaksaan Negeri Batang pun angkat bicara soal permintaan Afandi tersebut yang pernah dikirimkannya.

Kasi Perdata dan Tata Usaha Negara (Kasidatun) Kejari Batang, Dista Anggara kepada detikcom dalam wawancara via telepon menegaskan di Indoensia tidak mengenal euthanasia.

Euthanasia merupakan praktik pencabutan kehidupan manusia atau hewan melalui cara yang dianggap tidak menimbulkan rasa sakit atau menimbulkan rasa sakit yang minimal, biasanya dilakukan dengan cara memberikan suntikan yang mematikan.

"Di Indonesia tidak mengenal itu (euthanasia). Jadi siapapun yang melakukan walaupun atas permintaan orang yang bersangkutan jelas melanggar hukum," kata Dista Anggara.

Dia menjelaskan pasal 344 KUHP sudah dijelaskan hal tersebut. Apabila ada yang melakukan justru akan dijerat pasal tersebut dengan ancaman hukuman 12 tahun penjara.

"Dalam pasal tersebut disebutkan. Barang siapa menghilangkan jiwa orang lain atas permintaan orang itu sendiri, yang disebutkannya dengan nyata dan sungguh-sungguh, dihukum penjara selama-lamanya dua belas tahun," katanya.

"Yang membantu jelas melanggar hukum, dia juga akan terkena sanksi hukum," lanjut dia.

Kalaupun Afandi benar-benar mengirimkan surat ke kejaksaan katanya, kejaksaan tidak akan memenuhi permintaan Afandi tersebut.

"Kita sendiri belum melihat bentuk suratnya. Tapi kalaupun itu (surat Afandi) ada, kita sebagai penegak hukum tidak akan meloloskannya karena akan melanggar hukum," pungkas dia.
(bgs/bgs)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed