DetikNews
Jumat 13 Juli 2018, 12:28 WIB

Kata Menristekdikti tentang Isu Plagiasi Rektor Unnes

Usman Hadi - detikNews
Kata Menristekdikti tentang Isu Plagiasi Rektor Unnes Menristek Dikti Mohamad Nasir di UNY, Sleman. Foto: Usman Hadi/detikcom
Sleman - Menristekdikti Mohamad Nasir menegaskan bahwa isu plagiasi yang menerpa Rektor Unnes Fathur Rokhman sudah clear. Menurutnya, Fathur tidak terbukti melakukan plagiasi.

"Sudah clear, tidak ada masalah," kata Nasir kepada wartawan seusai meresmikan digital library di Universitas Negeri Yogyakarta (UNY), Jumat (13/7/2018).

Nasir mengatakan, isu plagiasi yang mengarah ke Fathur hanyalah kesalahpahaman. Sebab, kenyataannya Fathur hanya mengutip karyanya sendiri bukan memplagiat karya orang lain.

"Rektor Unnes (Fathur) melakukan penelitian tahun 2002 yang didanai dari pihak murni mereka. Setelah itu dia melakukan pelatihan pada mahasiswa yang namanya Anif (Anif Rida)," jelasnya.

Dalam prosesnya Anif menulis sebuah artikel dengan mengutip hasil penelitian Fathur dan karyanya terbit tahun 2003. Setahun berselang atau tahun 2004 Fathur menulis kembali hasil penelitian di tahun 2002.


"Jadi yang 2003 mahasiswa plagiasi yang punyanya (Fathur) 2002. (Bukan) saling plagiasi, enggak begitu," ungkapnya.

"Akhirnya yang mahasiswa mengakui 'ini (hasil penelitian) bukan punya saya, saya menggunakan (mengutip) dosen pembimbing saya (Fathur)," lanjutnya.

Sebelumnya, isu plagiasi menimpa Fathur seusai dirinya mendaftar kembali sebagai bakal calon rektor Unnes tahun 2018-2022 pada tanggal 18 Mei 2018 lalu. Unnes merespon isu tersebut dengan membentuk tim investigasi.

Hasilnya, tim investigasi tersebut menyimpulkan Fathur tidak melakukan plagiasi. Sementara informasi yang beredar di media sosial yang menyebutkan Fathur memplagiat sebuah karya adalah tidak benar.
(sip/sip)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed