Kagetnya Sang Ayah Tahu Putrinya Diciduk karena Akan Tusuk Brimob

ADVERTISEMENT

Kagetnya Sang Ayah Tahu Putrinya Diciduk karena Akan Tusuk Brimob

Pertiwi - detikNews
Minggu, 13 Mei 2018 19:20 WIB
Polisi berjaga di depan pintu masuk Mako Brimob, Depok, Sabtu (12/5/2018). Foto: Yuni Ayu Amida-detikcom
Temanggung - Seorang dari dua perempuan yang ditangkap polisi karena akan menyerang Mako Brimob merupakan warga Temanggung, Jawa Tengah. Orang tua dari perempuan berinisial DSM (18) ini mengaku terkejut dengan kabar yang diterimanya.

"DSM melanjutkan pendidikan di Pondok Pesantren di Patean Kendal. Selama di pondok pesantren dia pulang ke rumah setiap dua bulan sekali, tetapi juga pernah sampai enam bulan baru pulang," jelas ayah DSM saat ditemui di rumahnya, Minggu (13/5/2018).

Setiap kali pulang ke rumah, DSM tidak pernah menceritakan hal-hal terkait kegiatannya ataupun hal mencurigakan lain. Sang ayah hanya mendengar kabar terakhir jika putrinya sedang praktik mengajar di sebuah pondok pesantren di Majenang, Cilacap.


"Sekitar lima hari lalu dia memberi kabar lewat SMS ingin pulang, tetapi ternyata ada kabar penangkapan tersebut," lanjutnya.

Kepala Desa Jambon, Kecamatan Gemawang, Wardoyo membenarkan bahwa DSM adalah warganya.

"Saya mendapat kabar dari petugas kepolisian pada Sabtu (12/5) malam bahwa DSM ditangkap di Mako Brimob, Kelapa Dua, Depok, Jawa Barat. Kami selaku kepala desa dan juga warga keget dengan kabar penangkapan tersebut," tutur Wardoyo.

Kepala Desa Jambon, Kecamatan Gemawang, Wardoyo.Kepala Desa Jambon, Kecamatan Gemawang, Wardoyo. Foto: Pertiwi/detikcom


Menurutnya, selama ini DSM dikenal sebagai warga yang biasa saja dan tidak mencurigakan.


"Kami sama sekali tidak mengira karena selama ini dia juga biasa-biasa saja, tidak ada yang mencurigakan," ungkapnya.

"Terakhir, dia mondok di sebuah pondok pesantren di Patean, Kendal," terang Wardoyo.

Seperti yang diketahui, selain DSM, polisi juga menangkap SNA yang diduga berencana menyerang polisi di Mako Brimob.

Petugas juga menyita satu buah gunting yang diduga akan digunakan untuk melakukan penusukan. Selain itu, diperiksa juga data pada handphone yang disita polisi. (sip/sip)


ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT