Kejari Serang Benarkan Ada SP3 Polisi Kasus Pemerkosaan Perempuan Difabel

Bahtiar Rifa'i - detikNews
Jumat, 21 Jan 2022 16:45 WIB
Poster
Foto: Ilustrasi (Edi Wahyono/detikcom).
Serang -

Kejaksaan Negeri Serang membenarkan ada Surat Perintah Penghentian Penyidikan (SP3) dari Polres Serang Kota mengenai perkara pemerkosaan perempuan difabel. Alasan yang disampaikan adalah restorative justice dalam perkara itu.

Kasi Pidum Kejari Serang Ondo MP Purba mengatakan mengenai perkara tersebut, pihaknya sudah menerima Surat Pemberitahuan Dimulainya Penyidikan atau SPDP dari Polres Serang Kota. Tapi, belum ada penyerahan berkas pertama ke Kejari.

SPDP itu ia benarkan atas nama tersangka EJ (39) dan S (46) asal Kota Serang. Ia sudah memeriksa berkas itu saat dimintai konfirmasi mengenai hal ini.

"SPDP ada kita terima, belum ada penyerahan berkas tahap pertama. Yang sudah kita terima SP3-nya karena alasan restorative justice," kata Ondo dikonfirmasi melalui sambungan telepon di Serang, Jumat (21/1/2022).

Ia tegaskan lagi bahwa pihaknya belum menerima berkas tahap pertama. Tapi, SP3 dari kepolisian sudah diterima namun belum ada tanda tangan dari Kajari Serang.

"Berkas tahap satu belum dikirim. SP3-nya sudah kita terima sudah dibuat surat, tinggal tanda tangan Kajari untuk dikembalikan dan dihapus di register," kata Ondo menegaskan.

Tapi, Ondo tidak tahu persis kapan tanggal SP3 kepolisian atas perkara ini. Yang ia ingat bahwa SP3 dilakukan pada Januari 2022. "Minggu-minggu lalu kayaknya kalau kulihat tadi, bulan-bulan Januari," pungkasnya.

Polres Serang Kota telah memutuskan untuk meninjau kembali pembebasan tersangka EJ (39) dan S (46) pelaku pemerkosaan perempuan difabel di Serang. Polisi membantah membebaskan dua tersangka tapi hanya menangguhkan penahanan karena ada pencabutan laporan.

"Pelaku ini ditangguhkan dengan alasan penyidik bahwa pelapor membuat pencabutan laporan dan ada musyawarah. Perkaranya, saya sebagai Kasat Reskrim baru, saya akan mengecek dan meneliti dan akan koordinasi dengan JPU untuk perkara ini," kata Kasat Reskrim AKP David Adhi Kusuma pada Rabu (19/1).

Lihat juga video 'Biadab! 2 Pemuda di Tasik Cekoki dan Perkosa Anak Berkebutuhan Khusus':

[Gambas:Video 20detik]



(bri/mso)