Pak Erick Thohir, Warga Bandung Mengeluh Damri Berhenti Beroperasi

Wisma Putra - detikNews
Kamis, 28 Okt 2021 13:18 WIB
Sejumlah bus Damri terparkir karena berhenti beroperasi sementara
Sejumlah bus Damri terparkir karena berhenti beroperasi sementara (Foto: Wisma Putra)
Bandung -

Sejumlah trayek bus Djawatan Angkoetan Motor Republik Indonesia (Damri) Bandung sementara berhenti beroperasi. Warga meminta Menteri BUMN Erick Thohir turun tangan.

Pantauan detikcom, Kamis (28/10/2021) di Kantor Damri Cabang Bandung, Jalan Soekarno-Hatta puluhan DAMRI terparkir dengan rapi di tempat parkir bus.

Terlihat sejumlah sopir yang sedang membersihkan bus, ada juga sejumlah sopir yang hanya asyik berbincang dengan sopir lainnya di sebuah kursi kayu.

Berhentinnya sejumlah trayek Damri ini dikeluhkan oleh warga. Pasalnya, bus milik perusahaan BUMN ini sangat membantu, apalagi ongkos nya murah dengan jarak cukup jauh.

Sekarwati (56) meminta Menteri BUMN Erick Thohir agar segera membereskan permasalahan yang terjadi di dalam internal Damri Cabang Bandung.

"Saya pengen harapannya BUMN makin maju, minta pemerintah bantu lah, karena sangat membantu sekali buat rakyat kecil seperti saya," kata Sekarwati kepada detikcom di Halte Damri di Bunderan Cibiru.

"Saya berharap bus itu tetap ada," tambahnya.

Lebih dari 40 tahun, Sekarwati berlangganan bus BUMN ini untuk berangkat kerja. "Saya dari tahun 1983 dari bus odong-odong bayar Rp 100 perak, udah lama sekali, tiap hari saya naik," ujarnya.

Sekarwati kerap menaiki Bus DAMRI dengan trayek Tanjungsari-Kebon Kalapa dengan ongkos Rp 5 ribu.

"Saya biasa naik dari Cinunuk, ke Tegallega, kerja di kawasan Muhammad Ramdhan, sudah puluhan tahun," katanya.

Sekarwati juga menyebut, ia sudah merasakan pahit manisnya naik bus DAMRI dari dulu hingga sekarang.

"Paitanya suka banyak yang ngamen, sekarang lama nunggu, kalau dulu cepat intervalnya 30 menit sekali, saya nunggu pasti cepat, kalau sekarang 1-1,5 jam setengah, kalau sekarang tuh nunggunya," jelasnya.

"Manisnya, sekarang kan ada AC, enak dingin. Tidak terlalu bejubel juga di warung, diatur enggak banyak yang berdiri," pungkasnya.

(wip/mud)