Kunjungi Karawang, Menko Marves Luhut Aspresiasi Progres KJCB

Wisma Putra - detikNews
Minggu, 03 Okt 2021 22:31 WIB
Progres pembangunan proyek Kereta Cepat Jakarta Bandung (KCJB) terus dipercepat. Penasaran seperti apa penampakannya?
Proyek KCJB (Foto: Wisma Putra)
Karawang -

Menteri Koordinator Kemaritiman dan Investasi RI Luhut Binsar Pandjaitan memberikan apresiasi terhadap progress pembangunan Kereta Cepat Jakarta-Bandung (KCJB).

Hal ini disampaikan langsung dalam kunjungannya bersama Menteri Perhubungan, Budi Karya Sumadi, Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat, Basuki Hadimuljono, Wakil Menteri II BUMN, Kartika Wirjoatmodjo, dan Forum Pimpinan Daerah Provinsi Jawa Barat dan Kabupaten Karawang ke lokasi Casting Yard 2 di Mulyasejati
dan DK43 di Kawasan Trans Heksa Karawang (THK) di Wanakerta, Kabupaten Karawang.

"Progres secara keseluruhan sangat baik dan saya apresiasi hal itu. Ini harus jadi contoh bagi pembangunan-pembangunan lainnya," kata Luhut dalam keterangan tertulis yang diterima detikcom, Minggu (3/10/2021).

Luhut mengungkapkan, proyek KCJB ini merupakan sebuah bukti bahwa bangsa Indonesia memiliki kompetensi untuk menyelesaikan proyek strategis nasional dengan baik dan masimal. "Setelah rampung, proyek KCJB ini akan jadi bukti bahwa bangsa kita mampu menyelesaikan proyek ini dengan maksimal," ungkapnya.

Saat menyambangi lokasi Casting Yard 2 Luhut mendapatkan pemaparan langsung dari Presiden Direktur PT KCIC Dwiyana Slamet Riyadi mengenai progress pembangunan KCJB. Disebutkan jika per 24 September 2021, pembangunan KCJB sudah mencapai 78,98 persen.

Sementara di lokasi kedua, yakni DK43 Kawasan THK, Luhut menyimak langsung penjelasan dari Iskandar Purba selaku Project Manager Wika HSR mengenai kendala dan tantangan yang dihadapi dalam pelaksanaan proyek KCJB.

"Tantangan pada titik pekerjaan ini adalah perlunya sinkronisasi antara pekerjaan Balanced Cantilever, seiring dengan dilakukannya pekerjaan penurunan jalan THK dan secara kontinyu dilanjutkan dengan pemasangan segmental box girder," papar Iskandar saat mendampingi Luhut di area DK43 kawasan THK.

Menanggapi penjelasan tersebut, Luhut menekankan jika kendala teknis yang
dihadapi selama pengerjaan proyek KCJB harus mendapat perhatian serius agar pelaksanaannya tidak merugikan warga. "Beberapa kendala teknis yang perlu diperhatikan, jangan sampai merugikan rakyat, terutama yang tinggal di sekitar lokasi proyek," paparnya.

Hingga saat ini, PT KCIC terus melakukan upaya percepatan pembangunan KCJB guna mengejar target operasi yang ditetapkan pada akhir 2022.

GM Corporate Secretary PT KCIC Mirza Soraya menyebutkan percepatan pembangunan adalah salah satu konsen PT KCIC jelang target operasi di akhir 2022.

Tak hanya itu, beberapa aspek lain yang diperlukan untuk percepatan pembangunan pun sudah terpenuhi, seperti 11.805 batang rel untuk seluruh trase KCJB yang telah dating langsung dari China.

Mirza menyebutkan, saat ini seluruh batang rel tersebut sudah dikirim ke Depo Tegalluar, Cileunyi, Jawa Barat untuk dilakukan proses welding atau pengelasan agar menjadi rel sepanjang 500 meter.

Selain itu direncanakan di tahun ini hingga awal tahun, pembangunan struktur tunnel dan stasiun sudah rampung. Saat ini, rangkaian kereta cepat atau Electric Multiple
Unit (EMU) dan kereta inspeksi, Comprehensive Inspection Train (CIT) sedang dalam tahap produksi di Tiongkok. Jika tidak ada kendala, EMU dan CIT direncakan tiba di Indonesia pada pertengahan tahun mendatang.

Mengenai kendala pembangunan, Mirza menyebut ada beberapa kendala di lapangan yang sebagian telah diatasi. Kendala-kendala tersebut antara lain antara lain adalah relokasi fasos-fasum seperti jalan akses, SUTT, hingga jaringan pipa PDAM. PT KCIC
bersama dengan konsorsium kontraktor dan stakeholder terkait terus melakukan diskusi dan pembahasan agar persoalan relokasi fasos-fasum ini bisa segera selesai.

"Kami selalu melakukan koordinasi dan diskusi secara intensif ketika ada persoalan yang ditemui dalam pembangunan. Dengan begitu, setiap kendala bisa dengan cepat
teratasi," jelasnya.

Untuk diketahui PT Kereta Cepat Indonesia China (KCIC) merupakan perusahaan patungan antara konsorsium Badan Usaha Milik Negara Indonesia (BUMN) melalui PT Pilar Sinergi BUMN Indonesia (PSBI) dan konsorsium perusahaan perkeretaapian Tiongkok melalui Beijing Yawan HSR Co.Ltd, dengan bisnis utama di sektor transportasi publik dengan skema business to business (B2B). Hadir untuk mengembangkan infrastruktur transportasi massal perkeretaapian tanah air, PT KCIC saat ini merupakan pemilik proyek Kereta Cepat Jakarta Bandung yang merupakan salah satu Proyek Strategis Nasional (PSN) pemerintah Indonesia sesuai dengan Perpres No. 3/2016.

(wip/mud)