Keluarga Ikhlaskan Kepergian Pilot Rimbun Air yang Jatuh di Papua

M Solihin - detikNews
Kamis, 16 Sep 2021 13:19 WIB
Bogor -

Agithia Mirza, pilot Rimbun Air yang alami kecelakaan di pegunungan Intan Jaya, Papua ditemukan meninggal dunia. Pihak keluarga menyebut kecelakaan yang menewaskan Agithia Mirza jadi salah satu risiko profesi pilot. Keluarga ikhlas dan menganggapnya sebagai musibah.

"Kondisi Ibu saya sudah lebih tabah, semua sudah menerima kejadian ini. Saya juga kan pilot yah, saya tahu (resiko pilot), ayah juga sering cerita kondisi di sana (Papua). Jadi apapun yang terjadi memang itu saya anggap sebagai musibah. Yang penting sih, kita sekeluarga sudah terima," ungkap anak kedua Agithia Mirza, Yudhistira saat ditemui di rumah duka di Kelurahan Curug, Kota Bogor, Kamis (16/9/2021).

Yudhistira menyebut, ayahnya sempat bertugas sebagai pilot di Lanud Atang Sanjaya Bogor. Setelah pensiun dini, ayahnya menjadi pilot untuk beberapa maskapai penerbangan Aviastar dan Rimbun Air.

"Ayah dulu tugas, jadi anggota TNI, dia pilot di Atang Sanjaya. Terus pensiun dini, jadi pilot aviastar, terakhir ini di Rimbun Air. Kalau di Rimbun Air sejak Februari tahun ini," kata Yudhistira.

Sejak menjadi pilot untuk maskapai Rimbun Air, Agithia lebih banyak terbang di kawasan timur Indonesia. Meski demikian, Agithia disebut sudah sangat berpengalaman menerbangkan pesawat dan sudah menjelajah banyak wilayah di Indonesia.

"Kalau pas di Rimbun Air memang sebagian besar terbangnya ke arah sana ya (Papua), tapi kalau sebelumnya memang sering terbang ke Kalimantan, Sumatera, apalagi sewaktu masih di TNI ya, ke Timor Timur, ke Aceh, karena kan dulu masih banyak daerah konflik ya," cerita Yudhistira.

Kapten Agithia Mirza meninggal dunia setelah pesawat yang diterbangkannya alami kecelakaan di pegunungan Intan Jayq, Papua. Agithia Mirza meninggalkan seorang istri dan 4 orang anak yang terdiri dari 3 laki-laki-laki dan seorang perempuan.

Jenazah Agithia Mirza dan dua kru lainnya saat ini sudah dievakuasi dari titik lokasi jatuhnya pesawat dan masih dalam tahap pemulangan ke rumah duka di Kota Bogor, Bekasi dan Balik Papan.

(mud/mud)