Temui Mahasiswa, Ridwan Kamil: Saya Tidak Masalah Dikritik

Yudha Maulana - detikNews
Selasa, 27 Jul 2021 19:51 WIB
Ridwan Kamil hadiahi dua pantun untuk Khofifah
Gubernur Jabar Ridwan Kamil (Foto: Yudha Maulana/detikcom)
Bandung -

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mengaku terbuka dalam menerima kritikan, khususnya terkait penanganan COVID-19. Asalkan koreksi itu disampaikan dengan sopan dan berbasis data.

Pernyataan itu disampaikan pria yang akrab disapa Kang Emil itu, saat menggelar diskusi tentang PPKM bersama sejumlah elemen mahasiswa yang tergabung dalam Cipayung Plus secara virtual.

"Saya tidak masalah dikritik, yang penting sopan santun dalam memberikan kritik dan berbasis data," kata Emil, Selasa (27/7/2021).

Kang Emil mengatakan, beberapa kritikan yang ditujukan kepada pemerintah kerap kali tidak berbasiskan data. Contohnya, saat pengkritik membandingkan kondisi dalam negeri dengan luar negeri yang bias fakta.

"Harus kayak Singapura buktinya Singapura sekarang lockdown. Dulu Vietnam dipuji-puji, sekarang Vietnam keteteran baru mau vaksin. Lihat Euro (sepakbola Piala Eropa), iri. Dengan situasi ini harus dipahami," ujarnya.

Mahasiswa pun memberikan sejumlah pertanyaan kepada Kang Emil, salah satunya mengenai persentase vaksinasi di Jabar yang masih rendah. "Kita harus tabayun kalau melihat angka-angka di media. (Vaksinasi) memang rendah, karena dikasihnya untuk 5 juta manusia. Kalau persentase, kami pasti kecil karena dibandingkannya dengan 50 juta manusia," tutur Emil.

Lihat juga video 'Jokowi Jawab Kritik 'King of Lip Service': Ini Bentuk Ekspresi Mahasiswa':

[Gambas:Video 20detik]