Tren COVID-19 Melonjak di Jabar, Ridwan Kamil: Kedaruratan Itu Nyata!

Yudha Maulana - detikNews
Senin, 14 Jun 2021 20:03 WIB
Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil saat menghadiri Halal bi Halal bersama Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Provinsi Jabar dan Kantor Perwakilan Bank Indonesia Jabar via konferensi video di Gedung Pakuan, Kota Bandung, Jumat (21/5/2021).
Foto: Gubernur Jabar Ridwan Kamil (Humas Pemprov Jabar).
Bandung -

Temuan demi temuan klaster COVID-19 di Jawa Barat terus bermunculan setelah mudik dan libur Idul Fitri. Mayoritas, penyebaran virus ini dalam klaster keluarga.

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mengatakan, saat ini angka keterisian tempat tidur (BOR) rumah sakit telah mendekati 65 persen. Bahkan, di sejumlah daerah di Jabar telah mendekati 100 persen.

Menangkap sinyal darurat tersebut, Pemprov Jabar akan menambah kapasitas ruang rawat di rumah sakit rujukan COVID-19. "Dari tadinya hanya 20 persen untuk Covid dari total bed, sekarang kita minta sampai 30 persen, kalau bisa 40 persen," ucap Ridwan Kamil di Gedung Pakuan, Kota Bandung, Senin (14/6/2021) sore.

Upaya lainnya bila menambah BOR rumah sakit sudah buntu, Pemprov akan menghidupkan kembali hotel dan gedung non rumah sakit sebagai tempat perawatan COVID-19. "Kalau masih di rumah sakit artinya kapasitas itu masih ada jadi jangan terlalu khawatir tapi tetap waspada," katanya.

Di samping langkah tersebut, ia mewanti-wanti agar warga juga lebih siaga dalam menghadapi pandemi. Menurutnya protokol 5M harus tetap dilaksanakan, meskipun tak dipungkirinya kejenuhan sudah mulai terasa di berbagai elemen masyarakat.

"Jadi kedaruratan itu nyata adanya. Nah harapannya jangan sampai kita kolaps. Oleh karena itu, jangan jadi korban lagi dengan selalu protokol 5M saja. Semua juga sudah jenuh , semua juga sudah bosan tapi kalau nanti terjadi kedaruratan yang dirugikan kita juga," kata Kang Emil - sapaannya-.

"Kita harus WFH lagi dari rumah, mall ditutup lagi jam operasionalnya , jalan-jalan dan sebagainya. Kita tidak menginginkan itu menjadi berkepanjangan. Makanya bantulah penanganan ini dengan 5 M tadi. Plus kita lagi mengakselerasi vaksinasi," ujarnya.

Simak video 'Vaksin Novavax Diklaim 90% Ampuh Lawan Corona':

[Gambas:Video 20detik]



(yum/mso)