Bisnis Lobster Air Tawar, Pemuda Karawang Kantongi Cuan Menggiurkan

Yuda Febrian Silitonga - detikNews
Sabtu, 05 Jun 2021 12:07 WIB
Pemuda Karawang Budi Daya Lobster Air Tawar
Aulia Azfar Mucharamsyah serius menjalani usaha budi daya lobster air tawar. (Foto: Yuda Febrian Silitonga/detikcom)
Karawang -

Tinggal di tengah kota yang banyak warganya bekerja buruh pabrik, Aulia Azfar Mucharamsyah malah memilih menjadi petani. Butuh dua tahun ia sukses mengembangkan budi daya lobster air tawar di Karawang.

Lelaki yang akrab disapa Apank ini berusia 24 tahun. "Saya sudah optimistis bisa mewujudkan semua impian saya, melalui budi daya lobster ini," kata Apank yang juga Ketua Asosiasi Budidaya Lobster Air Tawar Karawang, saat diwawancarai di lokasi peternakannya, Sabtu (5/6/2021) pagi.

Dia mampu menjual lobster air tawar mencapai 10 ribu bibit per bulan. Dari penjualan itu, ia kini bisa menghidupi dirinya sendiri, tanpa banyak meminta ke orang tua.

Tempat budi daya ini berada di lahan seluas 1.000 meter persegi. Ada 19 kolam dengan ukuran 3x3 meter di lahan tersebut. Apank mematok harga Rp 150 ribu hingga Rp 200 ribu per kilogram lobster air tawar.

Tiap bulannya, Apank mengantongi cuan yang menggiurkan. "Omzet 35 juta rupiah per bulan. Alhamdulillah, bisa buat diri saya sendiri, tanpa merepotkan kedua orang tua," ujarnya.

Pemuda Karawang Budi Daya Lobster Air TawarLobster air tawar. (Foto: Yuda Febrian Silitonga/detikcom)

Dia berkisah terjun menekuni budi daya lobster air tawar ini berawal dari perjuangan ayahnya melakoni bisnis ikan tawar. Sang ayah meninggal empat tahun lalu.

"Almarhum dulu itu usaha pembudidayaan ikan air tawar. Kemudian, ada kawan yang menawari lobster air tawar, dari situlah saya mulai berpikir untuk membudidayakannya dengan semangat almarhum yang seorang pembudidaya," kata Apank.

Lihat juga Video: 134 Ribu Benih Lobster Dilepasliarkan di Sumatera Barat

[Gambas:Video 20detik]



Selanjutnya
Halaman
1 2