Round-Up

Geger Rumah Mewah Terbengkalai di Bandung Barat-Kesaksian Warga

Tim detikcom - detikNews
Jumat, 28 Mei 2021 08:16 WIB
Rumah Mewah dan Mobil Terbengkalai di Bandung
Penampakan rumah mewah terbengkalai di Bandung Barat (Whisnu Pradana/detikcom).
Bandung -

Rumah mewah di Bandung Barat mendadak jadi buah bibir di media sosial. Bukan karena kemegahannya, melainkan penampakan seram rumah berlantai dua yang dikabarkan sudah ditinggalkan pemiliknya selama 20 tahun.

Awalnya tidak banyak yang tahu tentang keberadaan rumah mewah tersebut. YouTuber Sang Penjelajah Amatir kemudian membuat video mengulas kondisi rumah mewah tersebut hingga membetot perhatian publik.

Video yang dibuatnya memperlihatkan kondisi rumah yang rusak termakan waktu dan kondisi pekarangan yang seperti hutan karena pohon dan rerumputan tumbuh tak terawat. Walau rumah ditinggalkan, rupanya barang-barang yang berada di dalam rumah tersebut masih tersimpan rapi.

Salah satu yang mengejutkan ialah mobil sedan Mercedes-Benz yang ditinggalkan begitu saja. Mobil tersebut tertutup debu, meski sebagian badannya ditutupi oleh kain terpal yang lusuh. Begitu juga dengan patung-patung dewa-dewi China berukuran mini yang berada di bagian luar rumah.

Di dalam judulnya, disebutkan bahwa rumah mewah bertingkat tersebut berada di Bandung, Jawa Barat. Meski demikian, sang kreator tak menyebutkan di mana lokasi pastinya.

Dari penelusuran detikcom, Kamis (27/5/2021), rupanya rumah tersebut berada di Jalan Cihanjuang, Kecamatan Parongpong, Kabupaten Bandung Barat (KBB). Petunjuk mengenai lokasi rumah itu terkuak dari konten video yang dibuat setahun sebelumnya oleh kreator Duo Girls Explore.

Dalam video yang ditayangkan langsung pada 20 Desember 2020 itu, terlihat sekelompok pemuda memasuki rumah mewah misterius tersebut dalam video yang berjudul 'LIVE | Bangunan Tanah Kuburan'.

Lantas siapa sebenarnya pemilik rumah mewah dan mobil Mercedes-Benz itu? detikcom mendatangi rumah mewah terbengkalai itu.

Rumah Mewah dan Mobil Terbengkalai di BandungRumah mewah dan mobil terbengkalai di Bandung (Foto: Tangkapan layar akun YouTube Sang Penjelajah Amatir)

detikcom mengonfirmasi langsung kepada seorang wanita bernama Sumiyati (63). Ia merupakan keluarga penjaga dan pengurus rumah mewah kosong itu.

Dari penuturan Sumiyati, keluar satu nama, yakni Heri, yang merupakan pemilik rumah dan mobil terbengkalai tersebut. "Awalnya vila itu punya Pak Hendra. Dijual ke Pak Heri sebagai pemilik yang kedua. Pak Heri itu orang Banjaran, punya pabrik," kata Sumiyati kepada detikcom.

Sejak berganti kepemilikan pada Heri, suami Sumiyati, yakni Dana (83), sudah ditunjuk sebagai penjaga bangunan itu. Alasannya, Dana merupakan warga setempat sehingga akan lebih mudah mengawasi dan menjaga rumah ini.

Selama menjaga rumah itu, Sumiyati mengaku tak terlalu sering bertemu dengan sang pemilik. Terakhir, dia bertemu beberapa tahun lalu saat ada kejadian pembobolan rumah oleh sejumlah orang.

"Hanya beberapa kali saja ketemu. Ketemu juga lupa berapa tahun lalu, waktu laporan ada yang masuk dan nggak tahu apa yang kehilangannya. Karena kan yang pegang kunci vilanya itu dia," kata Sumiyati.

Warga setempat sudah tidak asing dengan keberadaan vila tersebut. Banyak desas-desus dan kabar tak sedap dari vila yang dimiliki oleh seorang pengusaha asal Banjaran, Kabupaten Bandung, bernama Heri itu.

Seorang warga yang enggan disebutkan namanya mengatakan vila yang berdiri di atas tanah seluas 1 hektare itu sering menjadi tempat pemilik dan kerabatnya untuk berpesta, bahkan melakukan hal yang amat mengganggu warga.

Hal yang mengejutkan juga yakni soal vila tersebut kerap digunakan sebagai tempat pesta narkoba. Dirinya menyebut beberapa artis lawas Ibu Kota sempat datang ke tempat tersebut.

"Dulu itu sempat ada penggerebekan, katanya kan pemiliknya kena kasus narkoba, tapi lupa berapa tahun lalu, yang pasti sudah lama. Di dalam vila juga suka ada pesta," terangnya.

Hal senada diungkapkan Asep Supardi (51), Ketua RT 03. Asep menyebut rumah tersebut terbengkalai lantaran sang empunya tersangkut kasus kepemilikan narkotika. Hingga akhirnya terbongkar dan polisi melakukan penggerebekan.

"Dulu vila selalu dijadikan tempat dugem. Terus sekitar 20 tahun lalu itu ada penggerebekan narkoba, jadi terbengkalai. Warga juga waktu itu nggak boleh masuk sembarangan, jadi tempatnya sangat tertutup," kata Asep.

Lihat juga video 'Puluhan Rumah di Lumajang Rusak Akibat Gempa Blitar':

[Gambas:Video 20detik]



(mso/mso)