Mudik Dilarang, Ini Suara Pedagang di Pantura Karawang

Dian Firmansyah - detikNews
Selasa, 13 Apr 2021 12:06 WIB
Karawang -

Pemerintah kembali melarang warga untuk melakukan mudik lebaran yang kedua kalinya. Setelah tahun 2020 lalu, kini di tahun 2021 pemerintah menetapkan larangan mudik sejak tanggal 06-17 Mei 2021 mendatang.

Bahkan pemerintah melarang semua moda transportasi untuk melakukan perjalanan selain keadaan darurat atau kendaraan yang memang diizinkan untuk beroperasi.

Larangan mudik itu berdampak buruk bagi para pelaku usaha di sepanjang jalur mudik, seperti di jalur Pantura Karawang-Subang. Di jalur tersebut banyak terdapat pelaku usaha baik yang sifatnya musiman saat mudik Lebaran maupun pedagang yang sudah bertahun-tahun mengais rezeki di jalur itu.

Mereka mengaku merugi dengan adanya larangan mudik lebaran. Mereka harus kehilangan omset pendapatan hingga 60 persen dibanding ketika diperbolehkan mudik.

"Dulu waktu normal enggak ada kejadian penyakit sehari bisa mendapatkan Rp 2,5 Juta, ya sekarang mah ada lah setengahnya," ujar Sartika pedagang oleh-oleh di jalur Pantura Karawang, Selasa (13/04/2021).

Sartika mengatakan saat mudik diizinkan, para pemudik sudah ramai melintas jalur Pantura di 7 hari sebelum Lebaran. Mereka banyak yang membeli mulai dari buah tangan, dodol hingga tape.

"Kalo kayak tahun kemarin adalah yang beli (pemudik) satu dua, tetap disyukuri, kita tidak boleh menolak kehendak Allah entar dosa. Kita pasti dikasih rezeki sama Allah.," Katanya.

Hak senada dikatakan Kutri Utami pedagang oleh-oleh di jalur itu. Ia mengeluh pembeli sepi jika mudik dilarang. "Alhamdulillah dari pagi sampe sore dapat Rp 900 ribu perhari kalo pas mudik boleh bisa dapat Rp 2 juta perhari," ungkap Kutri.

Pantauan detikcom, di jalur Pantura sejak kemarin hingga hari ini, banyak pemudik pemotor yang sudah curi start mudik. Mereka mengaku melakukan itu agar terhindar dari penyekatan petugas yang akan dilakukan saat mudik dilarang.

(mso/mso)