Jelang Imlek 2021, Produksi Lilin di Kota Bandung Turun 35 Persen

Siti Fatimah - detikNews
Jumat, 05 Feb 2021 15:02 WIB
Penjualan lilin menjelang imlek di Bandung menurun
Penjualan lilin menjelang imlek di Bandung menurun (Foto: Siti Fatimah)
Bandung -

Sepekan menjelang hari raya Imlek ke-2572, penjualan lilin alami penurunan sebesar 35 persen dibandingkan tahun lalu. Kondisi tersebut lantaran dampak dari pandemi COVID-19.

Biasanya, penjual lilin akan kebanjiran orderan saat mendekati hari raya Tionghoa ini. "Tahun-tahun sebelumnya kita biasa buat 300 lilin imlek, tapi sekarang cuman 200. Jadi 35 persen menurunnya. Iya, karena salah satunya pandemi. Kegiatan dikurangi, jadi pemesanan juga berkurang," kata Asikin saat ditemui di Jamika, Kota Bandung, Jumat (5/2/2021).

Lilin imlek yang identik dengan warna merah dan signature mandarin berwarna emas ini dibuat beberapa bulan yang lalu dan berdasarkan pada pesanan. Asikin mengatakan, proses produksi lilin imlek yang berada di Vihara Dharma Ramsi akan bergantung pada seberapa banyak pesanan yang datang.

"Kalau enggak ada yang pesan, ya kita enggak buat," ujarnya.

Pihaknya selama ini membuat lilin imlek dengan berbagai ukuran dari mulai 25 sampai 100 kilogram. Bahan yang digunakan sama seperti pada umumnya yaitu Malam.

Rencananya, lilin yang sudah dipesan itu akan dinyalakan di malam imlek secara bergiliran. " Iya nanti tetap ada pengalaman lilin, itu kita tutup enggak bisa semua masuk. Dan itu enggak sampai habis, paling seperempat nya dan sisanya kita olah lagi buat bikin lilin yang baru," jelasnya.

Disinggung soal adanya potensi kerumunan saat perayaan imlek, Asikin menuturkan, tahun ini tak akan ada perayaan besar-besaran seperti tahun-tahun sebelumnya.

"Iya kalau dulu memang ramai, kan banyak yang sekedar nonton. Ada sampai 500 orang dari malam sampai pagi jelang imlek. Tapi tahun ini kita enggak ada, penampilan barongsai juga enggak ada," ungkapnya.

(mud/mud)