Cuaca Buruk, Ribuan Ikan di Waduk Jatiluhur Purwakarta Mati

Dian Firmansyah - detikNews
Minggu, 31 Jan 2021 12:01 WIB
Purwakarta -

Hujan yang terus mengguyur wilayah kabupaten Purwakarta membuat ribuan ikan di keramba kolam apung di Waduk Jatiluhur, Purwakarta mati. Kondisi ini sudah terjadi sejak lima hari lalu. Selain karena hujan, minimnya sinar matahari membuat oksigen di dalam air berkurang.

"Udah dari lima hari yang lalu, karena cuaca mendung jadi enggak ada matahari, kalau ada matahari mah bagus lagi. Ada airnya dingin ikan enggak kuat, ada air dari bawah juga naik ke permukaan jadi membuat ikan mabuk dan mati," ujar petani ikan Edo Junaedi kepada detikcom ketika mengambil ikan mati di waduk Jatiluhur, Minggu (31/01/2021).

Edo mengatakan hampir semua petani ikan kolam jaring apung di waduk Jatiluhur terdampak musibah ini. Para petani dan pemilik kolam pun merugi besar.

"Ya hampir semuanya lah walaupun masih ada yang hidup kayak ikan patin masih kuat. Kerugian kemungkinan ratusan bahkan ada yang miliaran," ungkap Edo.

Dilihat detikcom, bau amis bangkai ikan tercium kuat. Ikan-ikan yang mati sudah kondisi mengambang di atas air dengan kondisi kembung. Ketika di pegang kuat atau ditarik ikan mudah hancur.

Masih menurut Edo, sebagian petani di Waduk Jatiluhur terpaksa harus memanen ikan lebih awal meski belum memasuki masa panen. Selain itu ada juga petani yang menjual ikan yang sudah mati ini dengan harga yang lebih rendah.

"Kalau ada yang beli ya dijual, kalau enggak paling dibuang. Dijual harganya paling Rp 4 ribu, kalau harga normal Rp 19 ribu perkilonya," ungkap Edo.

(mso/mso)