Oknum Ustaz Ditangkap Gegara Cabuli 5 Murid di Serang

Bahtiar Rifa'i - detikNews
Selasa, 29 Des 2020 16:01 WIB
Poster
Ilustrasi kasus pencabulan (ilustrator: Edi Wahyono)
Serang -

Polisi menangkap ustaz pemilik majelis taklim dan pengajian di salah satu kecamatan di Kabupaten Serang, Banten. Tersangka inisial AG (26) telah melakukan pencabulan sejak 2019 kepada lima korban yang usianya masih di bawah umur.

Kapolres Serang AKBP Mariyono menjelaskan oknum ustaz ini mencabuli murid perempuan dengan ancaman kata-kata. Ia melakukan perbuatan cabul kepada lima muridnya itu mulai dari Mei 2019 hingga Oktober 2020.

"Ari ora gelem mah wis ora ngaji ning kene maning lamun ora nurut kit amah (kalau nggak mau ya udah nggak usah ngaji di sini kalau nggak mau nurut sama saya)," ucap Mariyono menirukan ucapan tersangka di Mapolres Serang, Selasa (29/12/2020).

Dari lima korban, dua murid perempuan disetubuhi oleh pelaku dan tiga sisanya hanya dicabuli. Pelaku melakukan pencabulan di majelis taklim pada Mei, Juni, Juli dan Desember 2019. Di tahun 2020 pelaku melakukan pada Juni dan Oktober.

"Tempat kejadiannya di majelis, tersangka ini oknum guru ngaji" ujar Mariyono.

Kapolres Serang AKBP MariyonoKapolres Serang AKBP Mariyono (Foto: Bahtiar Rifa'i/detikcom)

Perbuatan bejat tersangka terungkap dari salah satu orang tua korban yang juga tokoh masyarakat di Serang. Korban melaporkan ke polisi pada 15 Desember 2020 dan ditindaklanjuti dengan pemeriksaan intensif. Baru pada 18 Desember, polisi mengamankan pelaku dari rumahnya.

Polisi kemudian menyita beberapa barang bukti seperti pakaian kelima korban dan barang milik pelaku seperti pakaian, sarung dan karpet majelis taklim. Pelaku diancam hukuman 20 tahun penjara sebagaimana diatur dalam UU Perlindungan Anak.

"Ini yang berani melapor satu orang dari tokoh masyarakat dan diikuti yang lain. Ancaman hukuman pelaku 20 tahun penjara," ucap Mariyono.

(bri/bbn)