Siswa di Banten Akan Diswab Sebelum Belajar Tatap Muka Digelar

Bahtiar Rifa - detikNews
Rabu, 25 Nov 2020 18:05 WIB
Gubernur Banten Wahidin Halim
Foto: Gubernur Banten Wahidin Halim (Pemprov Banten).
Serang -

Gubernur Banten Wahidin Halim mengatakan siswa akan dirapid dan diswab sebelum belajar tatap muka dimulai. Ia mengaku sudah memerintahkan Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Dindikbud) untuk melakukan penelitian dan pengambilan sampel SMA/SMK siswa baik kota dan pedesaan untuk mengetahui gambaran risiko penyebaran COVID-19.

"Tatap muka masih kita desain, kemarin kita minta kepala dinas pendidikan ambil sampling. Sekolah-sekolah yang jadi kewenangan provinsi diswab atau dirapid. Kita ingin lihat tren maupun indikator dari masing-masing daerah," kata Wahidin Halim kepada wartawan di Serang, Banten, Rabu (25/11/2020).

Setelah diswab dan dirapid tim lanjutnya akan melakukan penelusuran. Jika kemudian ada siswa positif, maka setelah itu dilakukan tracing pada yang pernah berkontak langsung.

"Kalau aman, diambil sekolah yang kita sampling kita testing dengan pendekatan rapid tes nggak ada, misalnya. Berarti di situ mengindikasikan relatif aman," ujarnya.

Tes ini dilakukan berdasarkan sampling yang dipilih Dindikbud berbasis perkotaan dan perdesaan. Jika dinilai aman, maka bisa saja pada Januari dimulai tatap muka.

"Ini yang penting ketika tatap muka mungkin Januari, kita lihat ada nggak pengaruhnya. Kita buka sekolah tapi dengan penuh kehati-hatian jangan sampai anak jadi korban," ujarnya.

Wahidin melanjutkan, hasil penelitian dari Dindikbud akan diserahkan ke Satgas COVID-19 dalam beberapa pekan ke depan. Hasil pemetaannya dianalisa dan hasilnya disampaikan ke publik.

Catatan dari Satgas juga bisa saja berupa aturan berapa jumlah siswa dalam satu kelas termasuk syarat persetujuan dari orang tua. Tatap muka, diputuskan harus berdasarkan pertimbangan matang agar tidak ada klaster sekolah.

"Ini langkah yang baru kita lakukan," ujarnya.

(bri/mso)