Round-Up

Klaster Pesantren-Rumah Tangga Picu Kasus COVID-19 Jabar Lampaui Jakarta

Yudha Maulana - detikNews
Kamis, 12 Nov 2020 07:57 WIB
Poster
Ilustrasi pandemi Corona di Jabar. (ilustrator: Edi Wahyono)
Bandung -

Klaster pondok pesantren dan rumah tangga membuat kasus baru Corona atau COVID-19 di Jawa Barat meningkat. Bahkan, pada 11 November 2020, angka penambahan kasus virus Corona di Jabar melampaui DKI Jakarta.

Berdasarkan data yang dirilis Satgas COVID-19 pusat, kenaikan angka kasus di Jabar mencapai 668. Sedangkan, Jakarta ada di bawah Jabar dengan jumlah 587 kasus.

Kepala Dinas Kesehatan Jawa Barat Berli Hamdani mengatakan terjadinya penambahan kasus positif COVID-19 tersebut dikarenakan adanya penambahan kasus pada klaster-klaster pondok pesantren hingga rumah tangga.

"Memang terjadi kenaikan yang signifikan termasuk berasal dari klaster-klaster tersebut," ujar Berli saat dikonfirmasi detikcom, Rabu (11/11).

Sementara itu, Ketua Harian Satgas COVID-19 Jawa Barat Daud Achmad mengatakan, masih mendalami darimana rincian kasus tersebut. "Masih kita dalami," ujarnya singkat saat dikonfirmasi.

Pada 9 November 2020, Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mengatakan terjadi penambahan klaster di lingkungan pesantren dan di rumah tangga. Hal itu berdampak pada bertambahnya zona merah atau daerah yang memiliki kerawanan penularan COVID-19 yang tinggi.

"Dan hari ini dilaporkan dinamika klaster ada di pesantren, juga di rumah di rumah, hingga berita kurang baik zona merah di Jawa Barat bertambah dari 1 menjadi 3, yaitu Kota dan Kabupaten Bekasi, Kabupaten Karawang," kata Emil, sapaannya, yang juga Ketua Komite Penanganan COVID-19 dan Pemulihan Ekonomi Daerah Provinsi Jabar.