3 Teror Molotov di Markas Banteng, PDIP Jabar Minta Kader Tenang

Dony Indra Ramadhan - detikNews
Jumat, 07 Agu 2020 11:16 WIB
Bagian depan kantor DPC PDaiP terbakar akibat lemparan bom molotov
Markas PDIP di Cianjur dibom molotov orang tidak dikenal (Foto: Ismet Selamet/detikcom).
Bandung -

Kantor DPC PDIP Cianjur diteror bom molotov. Teror tersebut merupakan kejadian yang ketiga setelah sebelumnya juga menimpa dua markas PDIP di Bogor. Ketua DPD PDIP Jabar Ono Surono meminta kader-simpatisan tetap tenang.

"Ini merupakan kejadian ke tiga setalah terjadi di PAC Kecamatan Megamendung dan Cileungsi Kabupaten Bogor," kata Ono via pesan singkat, Jumat (7/8/2020).

Ono mengatakan insiden pelemparan yang terjadi di kantor DPC PDIP Kabupaten Cianjur tersebut terjadi Jumata (7/8/2020) dini hari tadi sekitar 02.00 WIB. Menurut Ono, diduga pelaku berjumlah lebih dari satu orang.

"Diduga dilakukan orang menggunakan dua motor," kata Ono.

Meski sudah terjadi yang ketiga kalinya, Ono meminta para kader dan juga simpatisan tetap tenang. Pihaknya meminta agar menghormati proses hukum yang berlaku.

"Kader PDI Perjuangan harus tetap bersikap tenang dan tidak terprovokasi serta menyerahkan sepenuhnya kepada pihak kepolisian," kata dia.

Sebelumnya, Kantor Dewan Perwakilan Cabang (DPC) PDI Perjuangannya Kabupaten Cianjur, dilempari bom molotov oleh orang tak di kenal, Jumat (7/8/2020) dini hari. Akibatnya, bagian depan kantor terbakar.

Informasi yang dihimpun detikcom, pelemparan molotov itu pertama kali diketahui Erlan Suherman, petugas piket di DPC PDI Perjuangan Cianjur, sekitar pukul 02.00 WIB.

Erlan yang masih berjaga dikejutkan dengan suara ledakan di depan pintu masuk kantor DPC PDIP di Jalan KH Abdullah bin Nuh itu.

"Begitu saya lihat ke depan, sudah ada api dan tidak jauh dari situ terlihat ada orang yang sedang kabur," ujar Erlan, Jumat (7/8/2020).

Erlan mengaku sempat mengejar para pelaku. Namun mereka sudah terlebih dulu melompati pagar tembok di sebelah kiri kantor. Ia pun kemudian segera memadamkan api dengan alat seadanya.

Diberitakan sebelumnya, teror bom molotov ke markas PDIP di Kabupaten Bogor terjadi dua hari berturut-turut. Dua insiden teror itupun kini tengah diusut polisi.

Rentetan teror bom molotov itu terjadi di dua tempat berbeda di Kabupaten Bogor yang masih markas partai berlambang banteng ini. Teror pertama terjadi di kediaman pengurus PDIP PAC Kecamatan Megamendung pada Selasa (28/7). Keesokan harinya atau pada Rabu (29/7/2020) bom molotov kembali dilempar orang tak dikenal ke sekretariat PAC PDIP Kecamatan Cileungsi Bogor.

Dari informasi yang dihimpun, pola penyerangan cenderung sama. Kejadian dilakukan dini hari dan ada tiga buah bom molotov yang dilempar ke dua markas PDIP tersebut.

Pihak kepolisian saat ini tengah mengusut dua insiden teror bom tersebut. Penyelidikan dilakukan oleh Polres Bogor dibekup Polda Jawa Barat.

"Untuk yang di Megamendung, masih pemeriksaan saksi. Sudah tiga orang yang kita ambil keterangan. Untuk yang di Cileungsi ini dilaporkan tadi pagi (kemarin) oleh Ketua PAC PDIP Cileungsi," ujar Kabid Humas Polda Jabar Kombes Saptono Erlangga Waskitoroso saat dikonfirmasi.

Tonton video 'Kronologi Pelemparan Bom Molotov di Rumah Pengurus-Markas PDIP Bogor':

[Gambas:Video 20detik]



(dir/mso)