Tangani 13 Perkara 'Sunat' Dana Bansos, Polda Jabar: Masih Diselidiki

Dony Indra Ramadhan - detikNews
Rabu, 29 Jul 2020 13:22 WIB
Ilustrasi Subsidi Bunga
Ilustrasi uang (Foto: shutterstock)
Bandung -

Polda Jawa Barat menyelidiki dugaan 'sunat' dana bantuan sosial (Bansos) COVID-19. Polisi tak buru-buru dalam menyelidiki kasus yang jumlahnya mencapai 13 perkara itu.

"Masih diselidiki," ucap Direktur Reserse Kriminal Khusus Polda Jabar Kombes Yaved Duma Parembang saat dikonfirmasi, Rabu (29/7/2020).

Yaved menuturkan dalam menyelidiki kasus tersebut, pihaknya tidak akan terburu-buru. Sebab, kata dia, perkara ini termasuk dugaan tindak pidana korupsi yang perlu pembuktian.

"Soalnya ini perkara korupsi yang kasusnya rata-rata sulit pembuktiannya. Sehingga kita harus laksanakan lidik yang optimal untuk bisa melengkapi alat bukti guna dapat tidaknya ditingkatkan ke sidik," kata Yaved.

Yaved mengatakan penyelidikan kasus ini masih berlangsung. Nantinya bila sudah ditemukan alat bukti yang cukup termasuk penghitungan kerugian negara, kasus akan dinaikkan ke tingkat penyidikan.

"Kalau hasil lidik sudah bisa mengumpulkan alat bukti yang cukup, termasuk perhitungan hasil kerugian keuangan negaranya, kasus-kasus itu akan ditingkatkan ke penyidikan," tuturnya.

Sebelumnya, Polda Jawa Barat mengusut kasus dugaan penyelewengan dana bantuan sosial COVID-19 untuk masyarakat. Ada 13 perkara yang ditangani Polda Jabar beserta polres jajaran di Jabar.

"Ada 13 keseluruhan Polda Jabar dan jajaran ini terkait dengan dana bansos COVID-19," ujar Kabid Humas Polda Jabar Kombes Saptono Erlangga Waskitoroso di Mapolda Jabar, Selasa (28/7/2020).

Erlangga mengatakan ada tujuh kasus yang ditangani oleh Direktorat Reserse Kriminal Khusus Polda Jabar. Sedangkan sisanya sebanyak enam kasus ditangani oleh Polres jajaran seperti di Tasikmalaya, Cianjur dan empat kasus di Indramayu.

"Modusnya ini diduga pemotongan dana bansos. Semuanya statusnya masih dalam penyelidikan," katanya.

(dir/mud)