ADVERTISEMENT

Jabar Hari Ini: Bocah Kritis Minum Disinfektan-Pembubaran Kegiatan Agama

Tim detikcom - detikNews
Senin, 20 Apr 2020 20:40 WIB
Cleaning with spray detergent, rubber gloves and dish cloth on work surface concept for hygiene
Ilustrasi cairan disinfektan (Foto: Getty Images/iStockphoto)

Keluarga Pasien Tidak Jujur, 21 Tenaga Medis RS Ciremai Cirebon Diisolasi

Sebanyak 21 tenaga medis di RS Ciremai Kota Cirebon Jawa Barat diisolasi karena sempat merawat PDP yang meninggal dunia. Belakangan keluarga baru jujur PDP itu sempat kontak dengan pasien positif COVID-19.

Hal ini terungkap berawal dari pesan berantai. Dalam pesan yang beredar grup aplikasi perpesanan itu menyebutkan PDP yang meninggal tersebut tak jujur saat dirawat di RS Ciremai. Imbasnya, 14 perawat dan tiga dokter di rumah sakit tersebut terinfeksi virus corona. Dalam pesan itu menyebutkan pasien meninggal pada Rabu (15/4) lalu.

Kepala RS Ciremai Letkol CKM Andre Nofan membantah adanya belasan tenaga medisnya yang dinyatakan positif corona. Namun Andre membenarkan adanya PDP yang meninggal dunia pada Rabu (15/4) lalu. Andre mengatakan keluarga pasien tak jujur saat menjalani pemeriksaan.

"Kita mencurigai pasien ini mengarah ke COVID-19. Sudah kita tanyakan berkali-kali ke keluarga pasien, apakah pernah kontak langsung dengan pasien positif atau tidak, tapi menyangkal. Artinya tidak terbuka," kata Andre kepada awak media di Public Safety Center (PSC) 119 Kota Cirebon, Jawa Barat, Senin (20/4/2020).

Setelah ditanya berkali-kali terkait riwayat perjalanan dan lainnya, keluarga akhirnya mengakui pasien tersebut sempat kontak langsung dengan orang tyang terinfeksi virus corona atau COVID-19. Andre menyebutkan pasien meninggal dunia setelah menjalani perawatan di rumah sakit.

"Kami mengisolasi 21 tenaga medis yang sempat merawat pasien, di antaranya 18 perawat dan tiga dokter spesialis. Ini sesuai protap, kita harus isolasi. Tenaga medis ini isolasi secara mandiri," kata Andre.

Senada disampaikan Kepala Bidang Pelayanan Medis (Yanmed) RS Ciremai Tetri Yuniwati. "Keluarga pasien mengaku tidak pernah kontak langsung dengan pasien positif atau bepergian ke luar kota. Kita tanya berulang-ulang. Alasannya sudah tua, tidak pernah kemana-mana," kata Tetri.

Setelah menyangkal, keluarga pasien mengakui bahwa pasien sempat kontak langsung dengan orang yang positif corona. Tetri mengatakan pasien mengaku sempat kontak langsung dengan adik dan keponakannya yang meninggal akibat COVID-19.

"Adik dan keponakannya itu meninggal, ya karena COVID-19," kata Tetri.

Tetri mengatakan setelah keluarganya mengakui pasien sempat kontak langsung dengan pasien lainnya yang positif, pihak rumah sakit langsung melakukan rapid test terhadap pasien. "Dari hasil rapid test, pasien dinyatakan negatif. Pengakuan keluarga pasien ini memiliki riwayat kencing manis," katanya.

"Saat ini 21 tenaga medis kita sedang melakukan isolasi mandiri. Mereka ini tercatat sebagai orang tanpa gejala (OTG)," tambah Tetri.

Tetri berharap kejadian tersebut bisa menjadi pelajaran bagi pasien lainnya agar jujur saat menjalani perawatan. Tetri menjamin pihak rumah sakit tak akan menelantarkan pasien yang terindikasi Corona. "Kalau jujur, tentu penanganannya pun berbeda, ada penanganan khusus. Dan, ruangannya pun khusus," kata Tetri.



ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT